Curhat

(Yes we did it!!!) 16 jam penerbangan berduaan sama anak 20bulan.

Sebenernya ini cerita lama. Waktu si bayik masih kira2 20 bulan, sementara sekarang, minggu lalu si bayik baru ultah ke-3. Udah niat banget mau share dari semenjak pulang, tapi ya gitu. Ada aja kendalanya. Dan ngga yakin ada yang baca. Tapi, belakangan ini lagi semangat nulisnya. Jadilah mamak coba untuk cerita. And here the story goes.

Semua berawal dari tanteku yang ngajakin trip. Karena dapet tiket promo. Aku mah ya oke2 aja, dengan pemikiran mau bisnis. Niat ikutan cuma buat buka jastip. Kadang pemikiranku memang sesimpel itu. Kalau kata mantam bosku yang sekarang jadi pelanggan tetapku, aku tuh si palugada. Jadi setiap dia nyari apa nanya ke aku. Aku cariin. 😁 Nah intinya dibelilah itu tiket dengan rute Jakarta-London dan pulang Paris-Jakarta. Setelah tiket dibeli ke waktu keberangkatan itu kira-kira 2 bulan kurang lebih. Kamipun mulai melengkapi keperluan-keperluan administratifnya. Dari keluargakunitu yang pergi mamak,bayik,sepupuku Angel dan tanteku. Kemudian tibalah di jadwal kepengurusan Visa. Kami mengurua semuanya melalui travel. Dari tiket, kelengkapan administrasi dan visa. Jadi semua2 travel yg schedule-in, kami tinggal nyiapin berkas dan ngejalanin. Nah untuk Visa kami dijadwalkan untuk interview dan foto di VFS Kuningan City . Sistemnya cukup teratur. Kami kesana bertiga, mamak, bayik dan bapak. Kebetulan jadwal interview kami berbeda dengan tante dan sepupuku, Angel. Kenapa bapak ikut? Karena konon katanya visa UK rempong. Dan karena mamak bawa si bayik, disarankan interviewnya ajak suami. Takutnya dikirain mau bawa kabur anak karna pergi tanpa suami dan mamak ngga ada pekerjaan juga disini kan yes. Singkat cerita waktu proses interview berlangsung cepat. Antrian ngga terlalu ramai. Agak lama paling waktu giliran si bayik foto. Berulang kali take.πŸ˜‚ sampe2 mbaknya ganti posisi keluar dari ruangan ke sisi kami untuk ngarahin si bayik.πŸ˜‚πŸ˜‚

Nah jadi prosesur pengajuan Visa UK ini ternyata ada 2 jalur. Yang pertama itu yang reguler, dimana prosesnya bisa sampai 2 minggu. Dikarenakan pasport kita dikirim dulu ke Manila (lupa untuk apa) diferifikasi disana kl ngga salah baru kemudian dikirim balik kekita. Kalau ngga salah harganya kira2 1,5jt seorangnya dan sama aja untuk dewasa maupun batita. Nah tapi ada 1 jalur lagi yang express. Kalau ngga salah prosesnya ngga sampai 5 hari. Dan biayanya kira-kira 3x harga reguler. Berhubung kami masih punya banyak waktu dan ngga rela bgt bayar mahal, jadi kami pakain yang reguler. Dan dikarenakan pasport sitahan selama pengurusan visa UK, otimatis untuk yang Schengen blm bisa di proses. Singkat cerita, surat cinta itupun tiba. Dihubungi dari travel untuk menginfokan suratnya udah dtg, mau dibukain atau mau buka sendiri. Yaudahlah ya kan, dibukain travel aja. Jengjeng..dan ternyata visanya DITOLAK/REJECT. Jreeeng..rasanya lebih sakit dari ngga keterima masuk kampus negri pilihan. Kemudian travel nanya apa mau di coba lagi pakai yang express? Setelah hitung punya hitung hari yang tersiaa, harusw ngurua Schengen lagi dan sayang juga duitnya, akhirnya diputuskanlah ngga ngurus ulang. Biarlah mamak dan bayik ngga jadi tea time cantique sama The Queen . Akhirnya masih dengan sedikit sendu hati mamak mencoba move on dan lanjut proses visa Schengen. Tanpa berfikir gimana nantinya. Ngga lama kemudian itungan hari mamak dapet telp dr travel yang kasih info disurih dtg ke kedutaan prancis krn si bayik ada kurang apa gitu. Kl Shengen mamak agak sedikit kepedeanlah ya soalnya Schengen yang sebelumnya masih ada di pasport itu.nah akhirnya setelah bbro hari kami interview dan sidik jaribke kedutaan prancis, diinfo dong dari travel bahwa visa udah approved. Mamak sombong..😁 kemudian sayu lagi wkatu inget tiket jakarta-london. Lha aku kudu piye. Rencana kita ngga mau reroute tiket dengan pemikiran tetep ke london tapi langsung belibtiket lanjutan ke paris. Tapi kemudian info2nya disana harus ttp lewat imigrasi. Wadug riweh. Akhirnya singkat kata, kita reroute tiket dengan bayatr tambahan selisih dr tiket yg dibeli dengan harga tiket terbaru..Wasalam harga tiket jadi ngga ada promo2nya..πŸ˜‚ intinya kita berangkat pada suatu hari kamis bukan november, mundur sehari dari jadwal awal. Awalnya mamak mah santai2 aja yes.. Tapi semakin dekat ke hari H semakin deg2an karna menyadari, “waduh gw bedua si bocah doang. Bisa ngga ya?” Secara waktu babymoon dan honeymoon ajah ke eropah kagan ada urusin apapun.semua yg ngurus bapake. Mamak mah cuma disuruh pilih hotel dr hotel2 yang udh diseleksi doi..😁😁

Makin dekat makin deg2an.Tapi berusaha tenang. Cara memperdaya semaximal mungkin sebelum berangkat adalah dengan :ngeributin doi minta pesenin hotel selama disana bedua mima sebelum para tante2 datang nyusul. Bapake know the best. Kl gw mah cari hotel mungkin filternya : hotel murah di paris, hotel instagramable di paris, hotel ala2 paris, dll. Intinya akhirnya bapake menemukan hotel terbaik menurutnya yang paling cocok untuk kami. Ngga ditempat sepi, strategis, terlihat bagus di fotonya dan termurah dibanding yang lainnya.πŸ˜‚πŸ˜‚

Oke, intinya:

  • Tiket reroute √
  • Visa √
  • Hotel √
  • Taxi penjemput dari bandara CdG √

Tingalah mamak menguatkan iman membayangkan bakal trip berdua si bayik. Kira2 gimana perjalananya? Mamak lanjut secepatnya ya..πŸ˜‰

Umak-umak

-MD-

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *