Curhat

A journey di negara orang bedua bayik..

Sekarang hari pertama di perantauan.Nah, setelah tidur malam dan bangun subuh banget jam 4 pagi, kita ngga bisa tidur lagi. Karena mulai banyak suara-suara mobil. Ternyata hotel kami ngga ditemoat sepi, tapi tadi malam jalannnya sepi karena udah malem aja sih.😁

Jendela atap dikamar. Pemandangannya ke gedung seberang. Rumah orang.

Akhirnya setelah kami uwel2an dari jam 4 pagi, sampe mamak udh gantung2in coat dll ke lemari, bongkar koper keluarin stroller dll (berasa mau ngekos lama) akhirnya jam 6an kita udh mati gaya. Akhirnya kita mutusin buat sarapan ajam. Masih ngga kebayang ini sarapannya gimana. Jadi mamak emang sengaja ambil saraoan dihari pertama ini, karena belum tau situasi dan kondisi yang bakal diadrpin. Setelah diinfo bahwa tempat sarapannya di lantai basement, pake lift mini kemaren mamake dan bayik turun. Begitu sampai diruang makannya mamake amazed. Makanannya ngga asal. Well kl dibandingin disini mungkin ngga variatif, soalnya ngga da nasi (wkwkkwk). Tapi seingetku pilihan rotinya ada bbrp. Ada croisant plain, pain au chocolat, brioche, baguette dan ada mini muffin hitu. Terus ada beberapa jenis keju. Ada butter. Ada dagingnya bermacam jenis. Ada juga selai buah. Nutella dan beberapa teen roti lainnya. Terua ada susu dan ada yoghurt. Ada juga teh kopi dan air putih serta jus apel dan jus jeruk. Dan ada beberapa makanan lagi yang aq sepertinya lupa (ngga difoto juga).

intinya anak bayi happy walau mukanya mutung. Secara si bayik doyan banget roti. Puas puasin deh ku mim..

Setelah lumayan lama duduk ditempat sarapan kita balik naik kekamar. Kemudian santai2 krn ngga diat keluar. Ngga berapa lama kita mandi terus mulai mati gaya part berikutnya. Lha gayanya mau nunggu di hotel aja ampe disusulin, ini belum 24 jam udh mumet pengen jalan. Tapi eh takut ilang. Dan mamake beslum beli kartu sana. Masih hanya mengandalkan wifi hotel. Ngga berapa lama si bayik malah tidur,akahirnya mamak memutuskan untuk jalan2 sebangunnya si anak aja nanti. Nah giliran jam 3an siap2lah kita mau jalan2 stetapak.

Baju lapisan kedua. Didalamnya cuma pake singlet jumper. Karena pas mamak intip keluar, mataharinya lagi terpampamg.kirain ngga bakal dingin yes

setelah pake kostum dan sepatu.

sampe luar. Tertutup semua ujung ke ujung. Jangan sedih, itu sarung tangan cuma bertaham 10menit.πŸ˜‚πŸ˜‚

Jadi hari pertama itu hari sabtu. Kita emang cuma rencana cek ombak doang liat2 sebenernya kita ada dimana. Liat disebelah ada apaan aja. Tempat makan ada apa. Kedai kopi ada dimana. Warung chiki ada dimana (berasa di wonosobo mak?) Setelah liat2 dan dikarenakan ini juga udah lumayan siang, mamak nyari makan siang buat si bayik. Dan berhubung belum berani jauh2 mamak akhirnya beli Quick (sejenis fastfood). Sedikit nostalgia, dulu itu mamak suka banget makan Quick. Jadi kan ceritanya sedikit masa kecilku kuhabiskan di negeri ini, tapi bukan di kota ini ya. Agak2 pedesaan dikit. Nah namanya anak2 kan pasto doyan ya yang namanya burger, kentang goreng dll. Apalagi biasa makanan cepat saji gini kan menyediakan paket anak2 yang ada hadiah gemes2nya. Bisa dibilang dulu mamak selalu lengkap koleksi mainan keluaran Quick ini. Tapi, ini tuh sejenis big secret antara aku dan ibuku. Karena papaku sangat amat ngga suka ama yang namanya fastfood, jadi setiap kali makan fastfood kita bagaikan lagi pacaran backstreet alias diem2an. Tapi itu juga ngga sering banget sih. Paking sekali 2 minggu atau sekali sebulan. Waktu kesini babymoon, sayangnya mood makan mamak lagi jelek bgt, yang dikangenin nasi padang baeeee, jadi wkt diajakin makan Quick ogah2an. Nah balik lagi nih, jadilah si bayik mamak beliin paket anak. Kl disini kagak ada pilihan nasi yes. Jadi pilih paket yang isinya Burger+Kentang+jus apel+yoghurt dan freenya gelas plastik yg ada tutupnya dan sedotannya. Setelah si bayik makan kami langsung siap2 menuju hotel lagi. Tapi sambil liat2 kiri kanan mikir, besok ngapain ya. Nah, setelah sampai dekat hotel tetiba mamak mikir, ini bayik nanti malam makan apaan ya. Secara kalau mamak emang udh nyiapin mie gelas, tapi cuma sebungkus alias 6 porsi. Nah si bayik kan kagak makan mie gelas, mau gw kasih makan apaan yak? Akhirnya setelah sampai didepan hotel mamak balik arah lagi. Mencoba mencari apa yang bisa dibeli. Dan kejadian selanjutnya ngga akan kulupakan.Akhirnya mamak balik ke salah satu cafe atau ya bisa dibilang tempat makan yang udah kami lewatin sebelumnya. Nah entah apa yang ada di otakku, mungkin masih freeze karena lumayan dingin, akhirnya mamak milih makanan si bayik yaitu salmon + roti bakar gitu. Tapi karna lagi dodolnya, aku ngga baca jelas penjelasan dibawahnya. Setelah dibubgkus kamipun bergegas balik ke hotel. Nah biasa dong ya mamak2 suka penasaran dengan apa yang dibeli, walaupun udh tau apa yang dibeli. Tapi betapa kagetnya mamak ketika megang isi bungkusannya salah satunya dingin.kaya es gitu. Buru2 dong dibuka ya..Eeng ing eeng.. Ternyata yang kupesan adalah smoked salmon dan roti panggang, yang biasa jadi makanan pembuka bule2. . Yasalam anak gw mana mau dikasih makanan dingin kan ya. Jadilah mamak berkreasi. Itu salmon kan dibungkus aluminium foil ya, jadi mamak nyalain wastafel pasang air panas sambil disumpel lubang airnya. Setelah agak menggenang airnya si salmon yg didalam aluminium foil mamak masukin ke air panas. Yapaling ngga anak gw kagak makan yg dingin2 yes. Ya gitu deh emak2, se buntu apapun situasi, pasti ada jalan. Akhirnya si anak makan roti pake salom anget2 kukuπŸ˜‚πŸ˜‚. Tapi abis itu mamak doping susu terus. Malam itu tanteku yg kmrn ketemuan di lobby datang lagi, bersama tante yang lain. Cerita2 sebentar kemudian mereka pamit pulang. Kamipun tidur dan keesokan paginya seperti hari pertama kami bangun pagi banget dan puas2in sarapan. Setelah balik kekamar dan si bayik lanjut tdr seperti hari selanjutnya, kali ini mamak niatin buat jalan kl dia udh bangun. Nah, jadi siangan jam 2 kita keluar hotel, beli makanan terus jalan2. Hotel kami ini termasuk strategis. Lokasinya ditempat yang deket kemana2. Stasiun keseta api hanya berjaran 400 meter paling. Pusat perbelanjaan mall diseberang stasiun. Tempat bus deket situ juga. Kalau bapake ikut mah ini udh enak bangeeeet. Jadi kita lanjutin jalan kaki agak jauhan dari yang kemaren. Hari ini kan mamak bawa stroller ya, jadi niatnya emang mau jalan agak jauh. Tetiba setelah sampai dititik tertentu, mamak jompo buat jalan. Dan ketemu halte bus HOP ON, HOP OFF. Jadi ini sejenis temen lama mamak nih. Waktu babymoon sama bapake kita bermodalkan ini disetiap kota yg kita datangin. Jadi dia sistem terusan. Bisa beli sehari dan bisa beli 2 hari. Dikarenakan harganya beda tipis sehari dan dua hari, dan besok kami juga blm tau mau ngapain, akhirnya mamak beli yang buat 2 hari. Jadi hari ini dan besok. Kita naik dan rencanan awal cuma muter2 aja.besok yang turun2nya.Tapi setelah beberapa waktu akhirnya kita memutuskan turin setelah melewati Louvre.Jadi kita turun di jembatan2 sungai Seine. Sekedar jalan2 iseng dan liat2. Si bayik happy banget karena ada anak2 kecil juga.Dana da yang main biola.Pokoknya dia happy keluar kandang.

Kemudian pelan2 kita jalan kearah Louvre.Sambil mikir hari ini aja foto2nya.bsk biar main ke yang agak jauhan.

Si sotoy yang manggilin semua orang lewat..”Halo..halo..”πŸ˜‚

Mamak yg pengen banget difoto bedua.Akhirnya pas ada yg minta difotoi. Abia itu mamak gantian minta tolong fotoin juga.πŸ˜‚ Secara trip berdua doang..Mau apa2 susah..

Nah kan kaya kenal nih..Di Jakarta kl kesini harus rapi2.Disini mah doi ngemper..😁

Akhirnya kami selesai muterin kota lumayan malam, kami langsung balik ke hotel karena temenmya tante yg kmrn dtg ngajakin kita makan malam hari ini.

Makan malam ini berasa enak sekali. Kena makanan hangaylt, kena NASI..😍😍😍😍😍😍😍

Disini si bayik makan nasi pake kuah mi. Iya itu aja. Mamak termasuk emak2 yang simple kl urusan makanan. Karna secara logika mamak mikir itu kuah mienya kan kaldu ya, yaudahlah itu udh cukup padet ama nasi. Ya ada tambahan beberapa potong wortel. Setelah itu kami pulang dan tidur dengan rencana hari esok yang lebih matang.Bangun pagi kali ini mamak lebih semangat. Udh nyiapin 1pampers, tisu basah, minyak kayu putih, power bank, pasport dan dompet serta minum si bayik dipegang. Kali ini mamak cuma bawa si tas item selempang mini itu karna demi efisiensi. Mau bawa tongsis tapi males ribet.πŸ˜… Nah, kenangan hari ini adalah : kita berangkat sebelum makan siang. Nah, keliatannya dr kamar mataharinya terik. Kemaren mamak kan pake sweeter ya, rada begah. Nah ngeliat matahari yg begitu mamak sotoy2an dong pake leging dan jeans serta atasan cuma pake tangtop dan longjon AJA. Ngga bawa sarung tangan lagi. Begitu turun dan keluar hotel “Bbrrrrr” bagai disambar air beku. Tapi dengan sotoynya mamak mikir “ah gpplah, ntar kan gerak terus. Ngga bakal dingin” (plis ini jangan ditiru. Hanya krn males bawa coat berat2)Akhirnya kami naik dong ya ke bus. Mamak udh hampir beku menuju bus. Gila didalem bua rasanya anget banget.Pemberhentian pertama kami kali ini adalah Catedral Notre Dame.Karena dari peta rute si bisbino yang terjauh.Begitu turin aduhai deh pokoknya.Nah begibilah penampakan baju mamak.Ingat,daleman cuma pake tanktop..Dasyat deh pokoknya dinginnya.

Karna mgga bawa atroller mamak bawa gendongan yang sebenernya udh kekecilan buat si bayik.

Bermodalkan org lewat lagi.

Di bus sok ngerti pake earphone translater..

Arc de Triomph..Nah disini susah orang lewatnya..Jadi WeFie aja..

Background Termainstream..From trocadero.

Mamak anak udh kedinginan.diangetin dulu.

Mau naik kok ya ngilu pasti diatas lebih dingin..πŸ˜‚

Kemudian kita turun dan memutiakan untuk jalan2 santai aja.Kalau diluar tuh jalan2 santai enak ya.Karna fasilitasnya mendukung. Ya gitu deh kira2 keseharian kita selama berdua disana.keesokan harinya kami lebih banyak jalan2 window shopping aja.Sambil jajan2. Ngga berasa udah lewatin 3 hari.Tante dan sepupu nyusul ke paris dari London. Paling ngga udh ada sedikit bala bantuan yes.

Ngantri dari pagi buta.Bayangin di Jakarta aja mamak bangun rada siang.Nah ini jam 7 pagi udh antri dan udh dibagian belakang.Apalagi kalau bukan Hermes..😊

Kalau udah sama ibu2 mah langsung itenerarynya beda.Shopping.πŸ˜‚ Tapi enaknya kalau jalan sama tante dan sepupuku yang ini, kita pasti nyari2 makanan enak. Jadi ngga berasa capeknya. Intinya kalau mau makan enak,di Paria banyak banget pilihan. Kalau untuk cemilan mamak sempat foto beberapa.

Ini resto gitu.krn lagi kenyang mamak pesen Creme Brullenya..Rasanya manteeeep banget.

Buat chocolate lovers,ini enak banget semua2nya.Kerjaan mamak bolak balik beli Eclairenya.Wajib banget dicobain.

Best Macaroon ever.LaDuree ini emang diakui macaronnya terenak.Tapi mamak bukan penggemar macarons,jadi cuma beli kotak isi 12 buat oleh2.Ini di counter yang di bandara.Dan pas nyobain di jakarta????Rasanya pengen nangis kenapa ngga beli isi 24.Enak banget..Manisnya ngga berlebihan.Parah sih.rasanya oengen di Gojek.πŸ˜‚πŸ˜‚

Nah,buat makanan2 itu,kalau bisa dicobain deh.Ada banyak lahi sih makanan yang kita coba.Tapi berhubung rempong bawa si bayik.Ya ngga kefoto semua. Oh ya, kalau nyari chiness food,coba googling IRIS di paris.Itu enak banget.3 hari terakgir kita tiap hari makan disitu.karna perut udh kangen berat sama nasi.πŸ˜πŸ˜‚Well,karna ini post udh kepending beberapa lama,untuk cerita Disneyland nanti aq buat post sendiri aja ya.Cuss.see you.umak umak.-MD-

Curhat

Day #1 di perantauan

Lanjutannya demikian.

Akhirnya tibalah H-1 hari sebelum keberangkatan. Oh ya, hal terpanik mamak adalah :flightnya siang..😭😭

Jadi, selama 20 bulan kehidupan si bayik ini sebenernya udh beberapa kali naik pesawat. Yatapi lokal alias mudik kemedan dan liburan kebali sama bapake. Kalau ya kemedan sih udah beberapa kali juga kami beduaan aja. Selain mamak punya senjata andalan yaitu ASI, mamak selalu ngambil flight paling pagi. Kira2 jam 5 atau jam 6 pagi. Kenapa? Biar anaknya masih ngantuk, jadi masih gampang dijejelin asi biar tepar ampe nyampe..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Nah jadi tiket awal kami yang Jakarta – London itu flightnya malam.jadi kan mamak mikirnya anaknya bakal tdr juga kan. Nah tiket reroute ini adanya siang dong, jam 11 siang saja saudara2. Jam2nya si bayi ON2nya. Jadi semalaman mamak udh galau menuju depresi memikirkannya. Nah kini tibalah kami di beberapa jam sebelum keberangkatan. FYI, kita bagai mau naik haji diantarin bapake, serta ompung (kakek nenek) si bayik dari mamaku dan mertua. Komplit pokoknya. Karna mereka masih shock tau bahwa kami jadinya berangkat berdua aja. Walaupun ntar setelah 6 hari tanteku dan sepupu nyusulin.

Ini penampakan kita sebelum masuk kedalam. Bapake kayanya lagi mikir “ini bini ama anak gw gimanalah nasibnya disana”. Si bayik mah ngga usah ditanya deh, happy2 aja dia kl udh ke bandara.πŸ˜‘ btw baru sadar pas liat foto ini, laki gw niat amat yak pake baju I ❀ PARIS.πŸ˜‚

NAH..

And the adventure begin..

Sebelumnya krn tau diri mamake emang bawaannya sesimple mungkin. Ngga ada tas bayi yg ditenteng2. Pegangan cuma kober ukuran kabin dan si bayik. Sama tas kecil diselempangin yang isinya pasport,tiket,duit,tisu basah,1 pampers dan powerbank serta HP. Sementara itu di koper kabinnya 1 sisi isinya blazer mamake dan set baju anake + jumper coat untuk ganti sebelum landing. Satu sisi lagi tas bayi yg biasa ditenteng. (ngga ada fotonya sayangnya.πŸ˜†) Beruntungnya kl bawa baby biasanya kita dikasih duduk di row paling depan, karna ada tempat untuk basinetnya (tempat tidur bayik). Di flight pertama jadi kami dari Jakarta menuju Doha. Kalau ngga salah 8 jam 30 menit. Di penerbangan ini pesawat full, kayanya sekalian rombongan yang mau umroh juga. Kami duduk di baris pertama kelas ekonomi, disamping kanan ada opa2 bule dan dikiriada opa2 lokal.

Kelakuan si ndeso. Langsung duduk dan pencet2 sambil setiap pramugari bule lewat dipanggilin “Mbaaak..mbakk..”πŸ˜‚πŸ˜‚

Si bayik sepanjang awal perjalanan ngeliatin si opa2 mulu. Mungkin dia bingung kali ya, kok beda ini opung. Handsome2 gimana gitu..😁 Dan untungnya ngga berapa lama kemudian, secara ajaib dia dong tidur😍😍😍😍😍 Awalnga dia tidur dipangkuan sih, tapi pramugarinya nawarin buat pasang basinet. Oh ya, sebelumnya dia nanya dulu berat badan anak, karna berat maximal yang bisa di basinett ini kl ngga salah 15 kilo, sementara si bayik saat itu beratnya 12kilo, jadi masih aman. Akan tetapi, mamak tetep cemas dong yes, secara kaya beda tiois gitu ngga sih 12 ke 15? Dan nancepinnya cuma dikunci pake skrupnya aja. Sbenernya sih itu udah aman banget, karna kan biasa kl safety di pesawat udah di uji coba berulang kali dan aman. Tapi tetep aja, kl anak gw bayi beneran mungkin gw lebih tenang nantinya.😁

BeginLanjutannya demikian.\nAkhirnya tibalah H-1 hari sebelum keberangkatan. Oh ya, hal terpanik mamak adalah :flightnya siang..😭😭\nJadi, selama 20 bulan kehidupan si bayik ini sebenernya udh beberapa kali naik pesawat. Yatapi lokal alias mudik kemedan dan liburan kebali sama bapake. Kalau ya kemedan sih udah beberapa kali juga kami beduaan aja. Selain mamak punya senjata andalan yaitu ASI, mamak selalu ngambil flight paling pagi. Kira2 jam 5 atau jam 6 pagi. Kenapa? Biar anaknya masih ngantuk, jadi masih gampang dijejelin asi biar tepar ampe nyampe..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Nah jadi tiket awal kami yang Jakarta – London itu flightnya malam.jadi kan mamak mikirnya anaknya bakal tdr juga kan. Nah tiket reroute ini adanya siang dong, jam 11 siang saja saudara2. Jam2nya si bayi ON2nya. Jadi semalaman mamak udh galau menuju depresi memikirkannya. Nah kini tibalah kami di beberapa jam sebelum keberangkatan. FYI, kita bagai mau naik haji diantarin bapake, serta ompung (kakek nenek) si bayik dari mamaku dan mertua. Komplit pokoknya. Karna mereka masih shock tau bahwa kami jadinya berangkat berdua aja. Walaupun ntar setelah 6 hari tanteku dan sepupu nyusulin.\n\nIni penampakan kita sebelum masuk kedalam. Bapake kayanya lagi mikir \”ini bini ama anak gw gimanalah nasibnya disana\”. Si bayik mah ngga usah ditanya deh, happy2 aja dia kl udh ke bandara.πŸ˜‘ btw baru sadar pas liat foto ini, laki gw niat amat yak pake baju I ❀ PARIS.πŸ˜‚\nNAH..\nAnd the adventure begin..\nSebelumnya krn tau diri mamake emang bawaannya sesimple mungkin. Ngga ada tas bayi yg ditenteng2. Pegangan cuma kober ukuran kabin dan si bayik. Sama tas kecil diselempangin yang isinya pasport,tiket,duit,tisu basah,1 pampers dan powerbank serta HP. Sementara itu di koper kabinnya 1 sisi isinya blazer mamake dan set baju anake + jumper coat untuk ganti sebelum landing. Satu sisi lagi tas bayi yg biasa ditenteng. (ngga ada fotonya sayangnya.πŸ˜†) Beruntungnya kl bawa baby biasanya kita dikasih duduk di row paling depan, karna ada tempat untuk basinetnya (tempat tidur bayik). Di flight pertama jadi kami dari Jakarta menuju Doha. Kalau ngga salah 8 jam 30 menit. Di penerbangan ini pesawat full, kayanya sekalian rombongan yang mau umroh juga. Kami duduk di baris pertama kelas ekonomi, disamping kanan ada opa2 bule dan dikiriada opa2 lokal.\n\nKelakuan si ndeso. Langsung duduk dan pencet2 sambil setiap pramugari bule lewat dipanggilin \”Mbaaak..mbakk..\”πŸ˜‚πŸ˜‚\nSi bayik sepanjang awal perjalanan ngeliatin si opa2 mulu. Mungkin dia bingung kali ya, kok beda ini opung. Handsome2 gimana gitu..😁 Dan untungnya ngga berapa lama kemudian, secara ajaib dia dong tidur😍😍😍😍😍 Awalnga dia tidur dipangkuan sih, tapi pramugarinya nawarin buat pasang basinet. Oh ya, sebelumnya dia nanya dulu berat badan anak, karna berat maximal yang bisa di basinett ini kl ngga salah 15 kilo, sementara si bayik saat itu beratnya 12kilo, jadi masih aman. Akan tetapi, mamak tetep cemas dong yes, secara kaya beda tiois gitu ngga sih 12 ke 15? Dan nancepinnya cuma dikunci pake skrupnya aja. Sbenernya sih itu udah aman banget, karna kan biasa kl safety di pesawat udah di uji coba berulang kali dan aman. Tapi tetep aja, kl anak gw bayi beneran mungkin gw lebih tenang nantinya.😁\n\nBeginilah penampakan si bayik. Udah ngepas bgt kan? Kakinya aja nekuk. Anak gw mah kuyus tapi agak panjang, sering dicurigain kl penerbangan lokal. Dikirain udh diatas 2 tahun tapi beli tiket dibawah 2 tahun biar murce.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚\nOh ya, kalau pakai basinet ini kita tetap harus aware ya. Jadi misalkan ada guncangan, kita wajib mengangkat si anak dr basinet. Dan pemasangan basinet itu aetelah take off, jadi pesawat udh dalam kondisi stabil di udara, ngga dalam posisi sedang naik atau sedamg turun. Dan beberapa saat sebelum landing juga basinet sudah dicopot sama pramugarinya. Tapi intinya lumayan ngebantu banget lho sepanjang perjalanan. Nah setelah mamak yang tidur2 ayam, akhirnya kami sampai di Doha. Hal pertama yang membuat mamak menghentikan langkah setelah keluar dari belalai pesawat adalah \”ebuset gede amat ini bandara, gw harus kemana\” sambil 1 tangan gendong si bayik san 1 tangan narik koper kabin tadi, mamak udh siap2 jalan ngikutin bule2 yg satu pesawat tadi, gw curiga ini jurusannya sama. Baru 3 langkah melangkah , mamak dipangil ama mas2 yang naik buggy car. Ya Tuhan, aq mah Thanks God banget atuh. Mungkin dia iba yes ngeliat makemak udah ngga berbentukπŸ˜‚. Akhirnya dengan sedikit rasa sombong (dikit aja lho ya..1% paling) mamak duduk manis sambil liat2. Beneran emang lumayan lho ternyata jaraknya. Sampai akhirnya buggy car berhenti karna udah mentok jalurnya dia sampe situ aje. Mamak tetap harus jalan, tapi lumayan bangeeeet sis menghemat langkah. Nah kita di Doha transit cuma 30 menit. Dimana berarti akutuh harus buru2 yes untuk menuju boarding room berikutnya. Ditengah2 jalan menuju ke boarding room berikutnya, si bayik bangun dan ngga pake rewel langsung semangat jalan. Jadilah sempat foto2 yes.\n\nMuka bantal yg baru bangun. Eh dek, kamu mau ke Riyadh?😁\nDan, setelah samoe di boarding room yang mana kami baru nyampe udh langaung masuk pesawat, si bayik berulah. Doi melakukan transaksi poopie dong. Dimana ngga mungkin ke toilet lagi krn udh harus masuk pesawat dan kl di pesawat kamar mandi bisa dipakai setelah di udara. Tapi ya saudara-saudari, aromanya itu ngalahin CHANEL No.5 lho. Jadi dengan tebal mukanya mamak minta ijin ke pramugarinya buat make toilet pesawat. Setelah buru2 ganti pampers dan refresh si bayik, kami menuju tempat duduk kami yang ternyata dioaling depan juga. Di barisan tengah ada 4 kursi. Di tiket mamak sih momernya kursi C, sementara E dan F udah diisi sepasang suami itri bule dengan anaknya yang kayanya seumuran si bayik. Beruntungnya, sampai pesawat mau take off, kursi D diaampingku masih kosong. Gimana ngga happy yes mamake dapet kursi gratisan. Mana si bayik udh sok2an ambil posisi PW duluan.πŸ˜‚ Untung ngga diusir.\n\nGaya2an sambil nonton.padahal mah nonton cartoon bisu, wong ngga pake headset.\nBerawal dari cuek2an, akhirnya si kima kenalan ama bayik sebelah. Awalnya hate relationship tapi seiring berjalannya waktu menjadi LOVE. Sampe akhirnya anaknya ngemper di lantai main beduaan. Bayangkan perjalan selama itu pada kagak ada yg mau tidur. Disaat tetangga satu pesawat udh gelap semua tidur, ada suara 2 anak kecil ketawa cekikik2 (yes i know itu ngeselin banget). Akhirnya mamak ngalah. Ditengah rasa lelah yg luar biasa dan parno naik pesawat lama2, mamak memutuskan untuk berdiri dan gendong si bayik sambil di nina boboin. Akhirnya dia tidur dan tetangga juga tidur. Barulah mamak mencoba tidur juga yes. Namun apa mau dikata,ngga berapa lama kemudian dibagiin makanan dan ush mau sampai. Emang ngga rezeki tidur di pesawat yes. Tapi mamak emang udh ikhlas krn rencananya selama cuma bedua di paris ngga mau keluar hotel.takut.πŸ˜‚\nNggga berapa lama ada oengumuman akan landing, mamak langsung ambil koper dr kabin dan ambil kostum kami masing2. Secara bulan november akhir kan udh dingin yes, ditambah malam nyampenya, kira2 jam 10 malam kalau ngga salah. Mamak udah pesan taxi untuk jemput sejak dari jakarta, pesen taxi langganan sodara yg tinggal disana. Begitu landing langsung WA-an dan katanya dia udh sampai. Dan kami masih menanti koper gede.\n\nGini deh bentuk si bayik sambil nunggu bagasi. Dijamin hangat.\nUntuk taxi dan orang yang jemput kami sangat rekomen. Mobilnya gede banget, bisa buat 7 orang beserta koper2nya. Orangnya ramah banget. Untuk yang perlu transport jemputan dari bandara ke hotel mauoum misalnya mau rame jalan2 rekomen banget. Kalau perlu nomernya boleh komen ke aku ya.😊\n\nGini penampakan dalam mobilnya ya. Jadi itu si bayik ngadep belakang, mamak ngadep depan. Jadi muat 7 orang mobilnya ya. 1 didepan 6 dibelakang.\nJadi yang jemput namanya Mr. Stephane. Beliau orang Filipin aslinya, tapi udah dari remaja menetap di paris. Dia baik banget. Enak diajak ngobrol dan mau banget ngasih info apa aja.. Berhubung waktu kita sampai itu jumat mala. Dan lagi black friday, jadi jalanan lumayan macet. Akhirnya setelah beberapa saat dimobil dari semangat sampai lemes krn macet dan ngga sampe2, akhirnya kami tibalah disuatu jalan yang ngga gede (muat 2 mobil) yang sepi. Pas liat, oh ini toh hotelnya. Nanti kalau nemu lagi nama hotel dan fotonya bakal di posting ya. Intinya kl sekilas mah kaya kecil bgt hotelnya. Terus kita udh disambut satu temennya mama dan juga bagai saudara di lobby hotel. Setelah ngurus check in dll, kami naik ke kamar. FYI, liftnya kecil bgt. Diisi mamake ama koper gede langsung oenuh. Terpaksa si bayik dititip dlu dibawah. Kamarnya terletak dilantai paling atas, jadi ada jendela di atap bagaikan film AADC gitu..Tentang hotel bakal aq posting terpisah ya.\nSetelah cerita2 dan dibawain teko air hangat sama si tante, diapun pamit pulang. Gitu ya kekeluargaan kl di negara orang jadi berasa lebih hangat. Setelah si tante pulang maka mamak dan bayik pandang2an bingung mau ngapain.dia sih masih ngantukan gitu, etapi tetiba jam 4 pagi disana dia udh bangun. Dan ammak mau ngga mau juga jadi bangun. Jadi deh kita bedua nonton TV yang banyak banget iklan mainannya.😁 Sambil si bayik keep on saying \”mau ma..mau ma\”.\n\nAda anak bayik sok ngerti nonton TV. Ya ngerti dong mama, wong iklan mainan semuaaaa..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ilah penampakan si bayik. Udah ngepas bgt kan? Kakinya aja nekuk. Anak gw mah kuyus tapi agak panjang, sering dicurigain kl penerbangan lokal. Dikirain udh diatas 2 tahun tapi beli tiket dibawah 2 tahun biar murce.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Oh ya, kalau pakai basinet ini kita tetap harus aware ya. Jadi misalkan ada guncangan, kita wajib mengangkat si anak dr basinet. Dan pemasangan basinet itu aetelah take off, jadi pesawat udh dalam kondisi stabil di udara, ngga dalam posisi sedang naik atau sedamg turun. Dan beberapa saat sebelum landing juga basinet sudah dicopot sama pramugarinya. Tapi intinya lumayan ngebantu banget lho sepanjang perjalanan. Nah setelah mamak yang tidur2 ayam, akhirnya kami sampai di Doha. Hal pertama yang membuat mamak menghentikan langkah setelah keluar dari belalai pesawat adalah “ebuset gede amat ini bandara, gw harus kemana” sambil 1 tangan gendong si bayik san 1 tangan narik koper kabin tadi, mamak udh siap2 jalan ngikutin bule2 yg satu pesawat tadi, gw curiga ini jurusannya sama. Baru 3 langkah melangkah , mamak dipangil ama mas2 yang naik buggy car. Ya Tuhan, aq mah Thanks God banget atuh. Mungkin dia iba yes ngeliat makemak udah ngga berbentukπŸ˜‚. Akhirnya dengan sedikit rasa sombong (dikit aja lho ya..1% paling) mamak duduk manis sambil liat2. Beneran emang lumayan lho ternyata jaraknya. Sampai akhirnya buggy car berhenti karna udah mentok jalurnya dia sampe situ aje. Mamak tetap harus jalan, tapi lumayan bangeeeet sis menghemat langkah. Nah kita di Doha transit cuma 30 menit. Dimana berarti akutuh harus buru2 yes untuk menuju boarding room berikutnya. Ditengah2 jalan menuju ke boarding room berikutnya, si bayik bangun dan ngga pake rewel langsung semangat jalan. Jadilah sempat foto2 yes.

Muka bantal yg baru bangun. Eh dek, kamu mau ke Riyadh?😁

Dan, setelah samoe di boarding room yang mana kami baru nyampe udh langaung masuk pesawat, si bayik berulah. Doi melakukan transaksi poopie dong. Dimana ngga mungkin ke toilet lagi krn udh harus masuk pesawat dan kl di pesawat kamar mandi bisa dipakai setelah di udara. Tapi ya saudara-saudari, aromanya itu ngalahin CHANEL No.5 lho. Jadi dengan tebal mukanya mamak minta ijin ke pramugarinya buat make toilet pesawat. Setelah buru2 ganti pampers dan refresh si bayik, kami menuju tempat duduk kami yang ternyata dioaling depan juga. Di barisan tengah ada 4 kursi. Di tiket mamak sih momernya kursi C, sementara E dan F udah diisi sepasang suami itri bule dengan anaknya yang kayanya seumuran si bayik. Beruntungnya, sampai pesawat mau take off, kursi D diaampingku masih kosong. Gimana ngga happy yes mamake dapet kursi gratisan. Mana si bayik udh sok2an ambil posisi PW duluan.πŸ˜‚ Untung ngga diusir.

Gaya2an sambil nonton.padahal mah nonton cartoon bisu, wong ngga pake headset.

Berawal dari cuek2an, akhirnya si kima kenalan ama bayik sebelah. Awalnya hate relationship tapi seiring berjalannya waktu menjadi LOVE. Sampe akhirnya anaknya ngemper di lantai main beduaan. Bayangkan perjalan selama itu pada kagak ada yg mau tidur. Disaat tetangga satu pesawat udh gelap semua tidur, ada suara 2 anak kecil ketawa cekikik2 (yes i know itu ngeselin banget). Akhirnya mamak ngalah. Ditengah rasa lelah yg luar biasa dan parno naik pesawat lama2, mamak memutuskan untuk berdiri dan gendong si bayik sambil di nina boboin. Akhirnya dia tidur dan tetangga juga tidur. Barulah mamak mencoba tidur juga yes. Namun apa mau dikata,ngga berapa lama kemudian dibagiin makanan dan ush mau sampai. Emang ngga rezeki tidur di pesawat yes. Tapi mamak emang udh ikhlas krn rencananya selama cuma bedua di paris ngga mau keluar hotel.takut.πŸ˜‚

Nggga berapa lama ada oengumuman akan landing, mamak langsung ambil koper dr kabin dan ambil kostum kami masing2. Secara bulan november akhir kan udh dingin yes, ditambah malam nyampenya, kira2 jam 10 malam kalau ngga salah. Mamak udah pesan taxi untuk jemput sejak dari jakarta, pesen taxi langganan sodara yg tinggal disana. Begitu landing langsung WA-an dan katanya dia udh sampai. Dan kami masih menanti koper gede.

Gini deh bentuk si bayik sambil nunggu bagasi. Dijamin hangat.

Untuk taxi dan orang yang jemput kami sangat rekomen. Mobilnya gede banget, bisa buat 7 orang beserta koper2nya. Orangnya ramah banget. Untuk yang perlu transport jemputan dari bandara ke hotel mauoum misalnya mau rame jalan2 rekomen banget. Kalau perlu nomernya boleh komen ke aku ya.😊

Gini penampakan dalam mobilnya ya. Jadi itu si bayik ngadep belakang, mamak ngadep depan. Jadi muat 7 orang mobilnya ya. 1 didepan 6 dibelakang.

Jadi yang jemput namanya Mr. Stephane. Beliau orang Filipin aslinya, tapi udah dari remaja menetap di paris. Dia baik banget. Enak diajak ngobrol dan mau banget ngasih info apa aja.. Berhubung waktu kita sampai itu jumat mala. Dan lagi black friday, jadi jalanan lumayan macet. Akhirnya setelah beberapa saat dimobil dari semangat sampai lemes krn macet dan ngga sampe2, akhirnya kami tibalah disuatu jalan yang ngga gede (muat 2 mobil) yang sepi. Pas liat, oh ini toh hotelnya. Nanti kalau nemu lagi nama hotel dan fotonya bakal di posting ya. Intinya kl sekilas mah kaya kecil bgt hotelnya. Terus kita udh disambut satu temennya mama dan juga bagai saudara di lobby hotel. Setelah ngurus check in dll, kami naik ke kamar. FYI, liftnya kecil bgt. Diisi mamake ama koper gede langsung oenuh. Terpaksa si bayik dititip dlu dibawah. Kamarnya terletak dilantai paling atas, jadi ada jendela di atap bagaikan film AADC gitu..Tentang hotel bakal aq posting terpisah ya.

Setelah cerita2 dan dibawain teko air hangat sama si tante, diapun pamit pulang. Gitu ya kekeluargaan kl di negara orang jadi berasa lebih hangat. Setelah si tante pulang maka mamak dan bayik pandang2an bingung mau ngapain.dia sih masih ngantukan gitu, etapi tetiba jam 4 pagi disana dia udh bangun. Dan ammak mau ngga mau juga jadi bangun. Jadi deh kita bedua nonton TV yang banyak banget iklan mainannya.😁 Sambil si bayik keep on saying “mau ma..mau ma”.

Ada anak bayik sok ngerti nonton TV. Ya ngerti dong mama, wong iklan mainan semuaaaa..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Curhat

(Yes we did it!!!) 16 jam penerbangan berduaan sama anak 20bulan.

Sebenernya ini cerita lama. Waktu si bayik masih kira2 20 bulan, sementara sekarang, minggu lalu si bayik baru ultah ke-3. Udah niat banget mau share dari semenjak pulang, tapi ya gitu. Ada aja kendalanya. Dan ngga yakin ada yang baca. Tapi, belakangan ini lagi semangat nulisnya. Jadilah mamak coba untuk cerita. And here the story goes.

Semua berawal dari tanteku yang ngajakin trip. Karena dapet tiket promo. Aku mah ya oke2 aja, dengan pemikiran mau bisnis. Niat ikutan cuma buat buka jastip. Kadang pemikiranku memang sesimpel itu. Kalau kata mantam bosku yang sekarang jadi pelanggan tetapku, aku tuh si palugada. Jadi setiap dia nyari apa nanya ke aku. Aku cariin. 😁 Nah intinya dibelilah itu tiket dengan rute Jakarta-London dan pulang Paris-Jakarta. Setelah tiket dibeli ke waktu keberangkatan itu kira-kira 2 bulan kurang lebih. Kamipun mulai melengkapi keperluan-keperluan administratifnya. Dari keluargakunitu yang pergi mamak,bayik,sepupuku Angel dan tanteku. Kemudian tibalah di jadwal kepengurusan Visa. Kami mengurua semuanya melalui travel. Dari tiket, kelengkapan administrasi dan visa. Jadi semua2 travel yg schedule-in, kami tinggal nyiapin berkas dan ngejalanin. Nah untuk Visa kami dijadwalkan untuk interview dan foto di VFS Kuningan City . Sistemnya cukup teratur. Kami kesana bertiga, mamak, bayik dan bapak. Kebetulan jadwal interview kami berbeda dengan tante dan sepupuku, Angel. Kenapa bapak ikut? Karena konon katanya visa UK rempong. Dan karena mamak bawa si bayik, disarankan interviewnya ajak suami. Takutnya dikirain mau bawa kabur anak karna pergi tanpa suami dan mamak ngga ada pekerjaan juga disini kan yes. Singkat cerita waktu proses interview berlangsung cepat. Antrian ngga terlalu ramai. Agak lama paling waktu giliran si bayik foto. Berulang kali take.πŸ˜‚ sampe2 mbaknya ganti posisi keluar dari ruangan ke sisi kami untuk ngarahin si bayik.πŸ˜‚πŸ˜‚

Nah jadi prosesur pengajuan Visa UK ini ternyata ada 2 jalur. Yang pertama itu yang reguler, dimana prosesnya bisa sampai 2 minggu. Dikarenakan pasport kita dikirim dulu ke Manila (lupa untuk apa) diferifikasi disana kl ngga salah baru kemudian dikirim balik kekita. Kalau ngga salah harganya kira2 1,5jt seorangnya dan sama aja untuk dewasa maupun batita. Nah tapi ada 1 jalur lagi yang express. Kalau ngga salah prosesnya ngga sampai 5 hari. Dan biayanya kira-kira 3x harga reguler. Berhubung kami masih punya banyak waktu dan ngga rela bgt bayar mahal, jadi kami pakain yang reguler. Dan dikarenakan pasport sitahan selama pengurusan visa UK, otimatis untuk yang Schengen blm bisa di proses. Singkat cerita, surat cinta itupun tiba. Dihubungi dari travel untuk menginfokan suratnya udah dtg, mau dibukain atau mau buka sendiri. Yaudahlah ya kan, dibukain travel aja. Jengjeng..dan ternyata visanya DITOLAK/REJECT. Jreeeng..rasanya lebih sakit dari ngga keterima masuk kampus negri pilihan. Kemudian travel nanya apa mau di coba lagi pakai yang express? Setelah hitung punya hitung hari yang tersiaa, harusw ngurua Schengen lagi dan sayang juga duitnya, akhirnya diputuskanlah ngga ngurus ulang. Biarlah mamak dan bayik ngga jadi tea time cantique sama The Queen . Akhirnya masih dengan sedikit sendu hati mamak mencoba move on dan lanjut proses visa Schengen. Tanpa berfikir gimana nantinya. Ngga lama kemudian itungan hari mamak dapet telp dr travel yang kasih info disurih dtg ke kedutaan prancis krn si bayik ada kurang apa gitu. Kl Shengen mamak agak sedikit kepedeanlah ya soalnya Schengen yang sebelumnya masih ada di pasport itu.nah akhirnya setelah bbro hari kami interview dan sidik jaribke kedutaan prancis, diinfo dong dari travel bahwa visa udah approved. Mamak sombong..😁 kemudian sayu lagi wkatu inget tiket jakarta-london. Lha aku kudu piye. Rencana kita ngga mau reroute tiket dengan pemikiran tetep ke london tapi langsung belibtiket lanjutan ke paris. Tapi kemudian info2nya disana harus ttp lewat imigrasi. Wadug riweh. Akhirnya singkat kata, kita reroute tiket dengan bayatr tambahan selisih dr tiket yg dibeli dengan harga tiket terbaru..Wasalam harga tiket jadi ngga ada promo2nya..πŸ˜‚ intinya kita berangkat pada suatu hari kamis bukan november, mundur sehari dari jadwal awal. Awalnya mamak mah santai2 aja yes.. Tapi semakin dekat ke hari H semakin deg2an karna menyadari, “waduh gw bedua si bocah doang. Bisa ngga ya?” Secara waktu babymoon dan honeymoon ajah ke eropah kagan ada urusin apapun.semua yg ngurus bapake. Mamak mah cuma disuruh pilih hotel dr hotel2 yang udh diseleksi doi..😁😁

Makin dekat makin deg2an.Tapi berusaha tenang. Cara memperdaya semaximal mungkin sebelum berangkat adalah dengan :ngeributin doi minta pesenin hotel selama disana bedua mima sebelum para tante2 datang nyusul. Bapake know the best. Kl gw mah cari hotel mungkin filternya : hotel murah di paris, hotel instagramable di paris, hotel ala2 paris, dll. Intinya akhirnya bapake menemukan hotel terbaik menurutnya yang paling cocok untuk kami. Ngga ditempat sepi, strategis, terlihat bagus di fotonya dan termurah dibanding yang lainnya.πŸ˜‚πŸ˜‚

Oke, intinya:

  • Tiket reroute √
  • Visa √
  • Hotel √
  • Taxi penjemput dari bandara CdG √

Tingalah mamak menguatkan iman membayangkan bakal trip berdua si bayik. Kira2 gimana perjalananya? Mamak lanjut secepatnya ya..πŸ˜‰

Umak-umak

-MD-

Semua Produk

(Day #2) Mombassador batch #7.. Happy bunda..

Hola..

Baru aja posting yang hari pertama, mamak mencoba serius melanjutkan cerita hari berikutnya. Secara kalau anak kicik bangun susah banget bisa konsen nulis (Hazegh..Gayabeut). Here we go..

Day 2

Berawal pagi2 buka grup ternyata mamak dapat kelompok B, sementara beberapa temen yang kukenal kelompoknya berbeda. Jadi pagi ini agendanya adalah kelompo A dan b pagi menuju pabri Sarihusada sementara kelompok C dan D workshop di hotel kemudian setelah makan siang akan switch tukeran. Setelah buru2 beberes, mamak segera menuju tempat breakfast dimana Mel udh ngetag tempat duduk. Untuk sarapan hotel ini menurutku lumayan. Berhubung i’m a big fan of bread, jadilah mamak nyari roti with butter and aome saussage. Good morning people, but before anything let’ start with a . . . SELFIE. . .

There you go.. Dibalik foto ini ada mamak yang setelahnya lelarian karna udh mau berangkat ke pabrik.

Untungnya di bus duduknya bareng bunda2 yang baik2 ini. Kalau buibu mah gitu ya, gampang aja temenan.

Sesampainya kami di pabrik sarihusada, dimulai dengan kami mengelilingi seluruh pabrik dengan menggunakan bus. Kemudia kami turun dan berkumpul di ruangan yang adem sambil ngemil dan mendapatkan banyak penjelasan dan masukan tentang tumbuh kembang anak dan nutrisi untuk anak.

Selama di jogja selalu disediain cemilannya ini. Dan enak2 bgt.

Jadi, sedikit inti aja yang mau mamak sampaikan. Bahwasanya pada 1000 hari pertama anak asupan yang didapatkannya akan sangat berpengaruh terhadap masa depannya. Oh ya, buat orang2 yang masih meragukan susu SGM karena harganya yang sangatvterjangkau, sini mamak bilangin itu kenapa. Jadi, SGM itu diproduksi oleh PT Sarihusada di beberapa pabrik yang terletak di Indonesia. Dan produksinya ngga main2, dalam skala besar sekali. Nah itu yang membuat harga susu SGM terjangkau. Karena proses pembuatannya dilakukan disini semua dan dalam skala besar. Eh, tapi jangan salah ya. Kualitas yang dihasilkan terjamin lho. Ngga main2. Karna dari awal susu cair datang, sebelum diproses akan dilakukan tes lab terlebih dahulu untuk mengecek kualitas susu tersebut. Jika tidak sesuai standard, maka susu tidak akan diproses. Oh ya, tahukan kalian bahwa susu cair tersebut didapat dari produsen lokal juga, jadi susu SGM sangat mendukung sumber daya lokal. Bangga dong ya pastinya.

Here we are. Ini setengah dari keseluruhan bunda-bunda yang ikut. Rame banget? Jelas. Tapi happy.

Kemudian setelah puas menjelajahi pabrik kamipun kembali menuju hotel untuk berganti dengan grup C dan D. Tapi sebelumnya, kami kembali singgah ke prambanan untuk foto seluruhnya.

Walau makan siang di bus, kita disajikan makanan khas Jogja.. gudeg Yu Djum.

Whuooo..bisa kebayang ngga hampir 200 bunda2 disurih foto dalam satu frame?😁😁

Mamak yang mana?? Mamak adalah salah satu dari tangan yang membentuk candi dibelakang sana.. Muka udah pasti ngga keliatan, tangan aja yes..πŸ˜‚πŸ˜

Selanjutnya kami langsung menuju hotel dan menuju ke ruang workshop. Awalnya mikir “duh, udah cape banget nih. Mau istirahat aja. Tapi begitu masuk ruang workshop langsung ceria karena suasana ruangan yangvsantai banget. Terdapat banyak beanbag warna warni. Setelah mendengarkan dua narasumber, kami mendapat tugas kelompok untuk membuat program. Mamak yang tergabung dalam grup B5 bersama 8 bunda2 hebat lainnya mengangkat topik tentang Malnutrisi pada anak.

Waktupun ngga berasa karena kita asyik dan sibuk mengerjakan project kita masing2. Ngga berapa lama waktunya habis dan kami keluar ruangan sudah disambut kudapan sore dan jus. Kemudian kami melanjutkan workshop berikutnya diruangan sebelah. Hingga kira2 jam 5 kami workshop lalu kami dipersilahkan kembali ke kamar masing2 untuk bersiap2 acara gala dinner. Berhubung saat naik kekamar teman sekamar mamak belum sampai dari Factory Visit, akhirnya mamak leyeh2 dan berakhir ketiduran. Bangun2 udah jam 6 lewat dan mamakpun lompat langsung mandi. Susah ye kalau emak2 biasanya ngga sempat istirahat karna ngurusin bocah, sekalinya dapet waktu langsung kebo. Sesaat setelah mamak mandi, temen sekamarku bunda Martha udah sampai. Kita berdua prepare untuk acara gala dinner. Dan sekali lagi sebelum memulai, let’s take a picture first..😁

Bunda Martha dan Mamak. Bunda Martha ini sama2 batak dong kayak mamak. Jodoh banget kan ya. Jadi kita bagai kumpul keluarga..😁😁

Kelar ini itu kita turun kebawah menuju hall hotel. Dan bisa dibayangkan banyaknya foto2 emak2 ini. Lha wong lift berhenti dilantai mana aja emak2 isinya fotoan.

Yang diposting sebagian aja ya, daripada kalian bacanya eneg liat emak2 terlalu narsis..😁

Ini beberapa keseruan di malam gala dinner bersama bunda2 hebat.

Bunda Melia dan Mamak

Bunda Melia, bunda Heni dan Mamak

Padahal ngga semeja, tapi kl liat kamera bagai magnet semua nyamber.

Plis plis abaikan mamak yang bentuknya bulat sempurna.

Pembagian Batik Mombassador SGM dengan bunda Naomi.

Dan malam yang amat berbahagia iti ditutup dengan foto bersama yang mamak khawatir takut panggungnya jeblos.πŸ˜‚

There we are. Almost 200 happy bunda.

Setelahnya kami menuju kamar masing2. Beberapa bunsa masih kuat melanjutkan jalan2 ke Malioboro. Kalau mamak mah apa atuh. Udah jompo. Cuma nongkrong ke kamar bunda Mel bentar cerita2 bareng temen sekamarnya dan bunda Heni juga. BTW, bunda Heni ini orangnya juga baik banget, cablak, lucu dan ramah banget. Pokoknya mamak so happy dapet banyak temen baru yang baik-baik. Kemudian mamak kembali ke kamar mendapati bunda Martha udah dalam posisi PW siap tidur. Kami semua bener2 lelah hari ini dan juga HAPPY berat..

Sekali lagi naik kekamar disambut goodie bag perpisahan dari panitia. They really now how to treat bunda2.

A lil wefie while gossip-ing..

DAY #3

Kali ini bangunnya ngga tergesa2. Semi santai. Setelah packing sebagian, mamak turun dan sarapan bareng bunda2 lainnya yang udah duluan dibawah. Setelah sarapan kita bawa kopsr masing2 dan menuju ruang workshop kemarin. Untuk Fun Workshop sebelum pulang.

Disambut dengan Susu SGM Aktif uht, produk terbarunya dari SGM. Beruntung banget bisa jadi orang2 yang bisa nyobain langsung susu ini. Dipasaran belum banyak lho..

Kemudian acara dilanjutkan ke tanya jawab ringan tentang seputar acara selama 3 hari 2 malam ini, pengumuman2 pemenang2 lomba dan jokes2 lain. Dan ternyata kelompok workshop mamak B5 berhasil menang juara 2.😁 dan kita dapet voucher belanja lho. Seru banget kan. Setelah selesai dan penutupan acara kamipun bergegas keluar dan setelah dirembukan kami akan menuju pusat oleh-oleh. Beuh, bukan lagi ya kalau ibu2 yang namanya ke tempat belanja semangat minta ampun. Setelah dari dua temoat batik dan lanjut ketemoat ousat oleh2 makanan, kamipun menuju bandara. Setelah beberapa saat menunggu di bandara, kamipun dipersilahkan naik ke pesawat.

Kalau beduaan bunda Mel kerjaannya saling foto memfoto.πŸ˜‚πŸ˜‚

Bersama bunda Rosa dan bunda Melia. Dari awal ampe akhir bersama.

Dan begitulah cerita kebahagian mamak selama 3 hari 2 malam dimanjakan banget sama SGM. Thank you SGM dan semua panitia. Luar biasa. Sampai jumpa di acara2 berikutnya. Dan semua yang dimulai dengan selfie harus ditutup dengan selfie lagi.

Red Troley Squad..😍😍😍😍

And the end ditutup oleh pelukan erat si anak kicik tang bahagia banget liat mamaknya setelah 3 hari puasa mamak. Ternyata segalak2nta mamak anak mah tetep love ya.

Sekian cerita jalan2 mamak kali ini. Semoga yang baca ngga bosen liatin foto2 yang seliweran ya. Dan buat kalian bunda2 batch #7, semoga ada keaempatan bisa ngumpul lagi ya..

UmakUmak

-MD-

Curhat

(Day #1) Mombassador batch #7 ..

Besok (jumat) tepat seminggu setelah kepulanganku dari masa karantina miss universe (halah..halah..) Becanda.. Besok tepat seminggu kepulanganku dari trip luar biasa bersama SGM sebagai Mombassador batch #7 bersama hampir 200 bunda-bunda luar biasa dari seluruh Indonesia yang dikompulkan di kota yang istimewa Yogyakarta. Selama 3 hari 2 malam yang luar biasa. Pengalaman yang sangat sangat memorable bagiku. Bukan karna apa2, tapi sejak menjadi ibu, mamak terbiasa digelayutin si bayik kemanapun dan kapanpun. Ini perdana banget mamak nginep tanpa si bayik, ampe 3 hari pula.

So the story goes..

Setelah sampai rumah kakak di daerah Joglo jam 11 malam, mamak langsubg beberes untuk persiapan besok. Si bayik lamgsung masuk kamar ngintilin kakak2nya yang udah pada tdr. Sangkin deg2annya, mamak tiap tidur bangun setiap setengah jam. Rasanya bener2 deg2an. Akhirnya jam 2.30 pas kebangun mamak langsung bergegas nyiapin bekal bapake, mandi, beresin koper dll. Setelah bapake bangun dan siap2, jam 3 kita berangkat dari rumah menuju bandara Soekarno Hatta, Cengkareng.

Day 1

Sesampainya di cengkareng mamak langsung mencari kumpulan emak2 merah (baju merah udh pada janjian di gruo WA). Setelah nemu, mamak ngabsen sama travel guidenya Pak Marcel yang udh stand by dengan print2an boarding pass.Akhirnya mamak ketemu bunda Mel, temen yang baru kenal dua hari lalu karna ngirimin tiket pesawat. Orangnya asyik. Nyablak. Guyon. Dari awal udah enak deh pokoknya.. Sementara bunda2 yang lain banyak yang memang sudah saling kenal juga. Jadilah mamak bersyukur bgt udah punya 1 temen.

Yang namanya emak2, se ngga kenalnyapun, ngga ada alasan ngga foto bareng..😁

Ngga lama kemudian kita masuk kedalam menuju waiting room. Beruntung mamak udh web check-in jadi ngga perlu ada antrian panjang lagi, karna mamak juga ngga masukin bagasi, secara cuma bawa koper ukuran kabin. Ini udah 3 tahun ngga terjadi nih, traveling tanpa ngantri bagasi.. Secara kl bawa si bayik mana mungkin tiada bagasi. Nah, setelah melenggang menuju ke ruang tunggu disana udah ada beberapa bunda yang udah duduk manis. Masuk dong kita geng merah yang heboh ini. Akhirnya kita dapet spot duduk, dan seperti biasa, ibu2 ngga biaa banget nganggur. Langsung fefotoan (lagi).

Berawal dari fotoan iseng aja sambil duduk.

Berlanjut diniatin sambil berdiri dan ambil spot khusus.

Sampai akhirnya semakin lebar.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Akhirnya, setelah di bandara dari jam 3 pagi, jam 5 kita udh dipanggil masuk pesawat. Dan tetap . . .

Ngga bisa ngga foto..😁😁

Sesampainya di pesawat sebenernya mamak niat mau tiduuuur, namun apa daya duduknya seakan udh ditakdirkan ama buibu cucok ini. Dan selama perjalanan kurang lebih 1 jam menuhu Jogja dan hampir 1 jam tambahan muter2 ngantri landing yang ada kita cerita2 mulu. Sampau akhirnya kita menemukan 1 persamaan diantara kami, yaitu. . .

Kita pakai lipcream merk yang sama dengan WARNA YANG SAMA juga.. Padahal mah boro2 janjian, kenal aja baruuu..😁😁😁

Ngga lama akhirnya kita mendarat juga setelah mamak akhirnya sempat tidur di 15 menit terakhir sebelum landing karena nahan kebelet toilet. Dan setelah landing, turin dan terseok mau nyari kamar mandi sebelum ngompol, ditengah2 masih sempat . . .

There she is, Melia (bukan Milea). Temen pertamaku disini yang semuanya berawal krn doi ramah banget ngirimin aku tiketku yang tak bisa kutemukan.😁

Orangnya ramaaah banget. Supel parah. Dan yang pasti ramee.. Beruntung banget aq yang tiada kenalan ini dapetin dia sebagai temen pertama. Ngebuat aq ngerasa enjoy. Dan lucunya lagi, anak kita ultahnya cuma selang sehari.😁

Terlalu banyak “kebetulan” diantara kita Mel.😁

Then, setelah toilet-an kita kembali diabsen dan nungguin temen2 yg nunggu bagasi. Setelah itu kita naik bis gede yang nyaman banget menuju ke tempat sarapan. Duh, maklum mamak pagi itu masih blm sadar sepenuhnya, alhasil lupa nama tempatnya. Tapi akhirnya perut tenangan karena dapat asupan anget. Setelah dari tempat sarapan kita menuju ke daerah Prambanan dimana akan berkumpul dengan buibu lainnya dari seluruh penjuru Indonesia. Sesampainya dilokasi, kami mengantri untuk pengambilan sejenis goodie bag berisi notes, pulpen, name tag dan baju yang akan dipakai hari ini dan besok. Dan juga dapet uang jajan dooong.. Enak banget kan? Dan walaupun antrian ini suangatlah panjang dan melelahkan, tetep aja yang namanya emak2 doyannya . . .

Can you spot me?

Dan akhirnya setelaaah antrian yang aduhai itu demi ini :

Setelah itu kita dipersilahkan ganti baju lalu. Lalu mengantri untuk foto profil.

Plis jangan eneg.. Kutai kutak pantas..πŸ˜…πŸ˜…

Setelahnya kita dipersilahkan untuk duduk cantik dan sudah disediakan makan siang. Bayangkan makan lagi, padahal sarapannya mah belum sampe 4 jam lalu.πŸ˜‚πŸ˜‚ Bunda2 sih sepertinya lebih banyak yang tertarik dengan foto2an.

Abis makan foto.

Apalah apalah foto..

Yaudah sik, dimaklumin aja emak2 ini ya. Kesian, biasa tiap hari yang difotoin anaknya mulu..πŸ˜‚

Setelah panitia melihat bahwasanya bunda2 ini memiliki banyak sekali semanat, akhirnya kita dikumpulkan di daerah sekitaran situ yamg mana pohon2nya masih adem banget. Dan outbondpun dimulai. Berawal dengan pemanasan yang disertai joke2 lucu, akhirnya para bunda2 dibagi dalam beberapa kelompok dan memiliki beberapa tantangan yang harua dilewati.

Mamak sendiri tergabung dalam grup Mere-Mere.

Setelah menyelesaikan permainan2 seru itu, dan gerimis sudah mulai mengundang. Kami akhirnya dikumpulkan kembali di pendopo tempat tadi foto profil. Setelah outbond badan yang sudah on sedari pagi ini rasanya mulai jompo, ditambah hujan yang semakin deras dan angin yang kencang. Ngga bisa dipungkiri mamak tertarik berat banget matanya.

Gimana ngga relax coba? Cuacanya gini pemandangannya gitu.Mantep banget kan buat penghantar mimpi indah.

Di pendopo ini kita dikenalkan dengan orang2 hebat yang ada dibalik persiapan acara ini. Kemudian kita dibagikan booklet yang berisi daftar kegiatan dari hari pertama sampai hari ketiga. Setelah itu kita kembali ke bus untuk menuju hotel. Dari yang kami ketahui saat samapi di jogja, kami akan menginap di hotel The Alana. Sesampainya di hotel, kami bunda2pun ngantri di reseptionist untuk dibagikan kunci kamar. Sekamar kita berdua, dan kita belum tau sama sekali siapa temen sekamar kita. Seru ya, berasa gimana gimana gitu kan?πŸ˜‚

Sesampainya mamak dikamar, temen sekamarku belum naik ternyata. Saat sejenak lagi mau amazed the room, ada sesuatu diatas tempat tidur..

Disambut dengan welcome note yang personalized dengan nama kita dan si kecil, juga ada bunga mawar dan 2 buah coklat. So romantic..

Berhubung kita cuma dikasih waktu sebentar untuk bersih2 badan yang udah pliket banget ini, mamakpun buru2 mandi. Setelah mandi, di grup udah ada panggilan untuk turun ke hall untuk acara makan malam dan sedikit bincang2 dengan yang lebih ahli tentang Personal Branding.

Kemudian, setelah selesai acara makan, mamak langsing menuju kamar dikarenakan mata sudah tak tertahankan lagi. Malam itu, mamak tidur dengan sangat nyenyak. Walau badan selelah lelahnya, tapi hati senang.

(bersambung ke hari berikutnya)

Curhat

SGM Mombasador

Hai nak anak mamak..

Kalian yang tau mamak, pasti tau dong kegiatan sehari2ku kira2 seperti apa. Sesungguhnya aku hanyalah seorang emak2 berdaster yang ngga kerja tapi supersibuk ngalahin org kantoran. Kalau ditanya sibuk apa mah bingung yes jelasinnya, secara kesibukannya random banget. Jadi salah satu hobby baruku adalah ikutan kegiatan giveaway. Berawal dari akhir taun lalu iseng2 daftar dan kepilih dapet tiket talkshow salah satu brand make up, padahal mamak tak mengerti make up chuuuy.. Pulang2 dapet goodie bag lagi. Disitu mamak senengnya luar biasa. Sejak itu kayak sejenis ada perasaan nagih. Pengen ikuta GA dr Instagram. Singat cerita mamak jadi rajin intip2 social media. Nah disinilah awalnya.

Berawal dari mamak liat iklan Mombassador, entah kenapa mamak pikir itu sejenis quality time sama anak gitu. Iseng2 cobain daftar dong yaaa.. Kemudian lupa. Ngga berapa lama kemudian kira2 seminggu dua minggu mamak dapat email. Isinya selamat lulus tahap 1 dan diminta membalas email dengan mengisi beberapa data pribadi hingga ukuran baju. Tapi mamak masih ngga kepikiran ini apaan. Baru ketika mendapat telpon dari SGM untuk konfirmasi dan meminta nama lengkap, mamak mulai fokus. Disaat konfirmasi tersebut antara mamak blm mudeng apa mbanya yg kurang lengkap info, mamak belum ngerasa fix berangkat. Ngga berapa lama kemudian dtg lagi telp dari pihak SGM.menanyakan apa perlu surat ijin dll bla bla bla. Akhirnya mamak memberanikan diri bertanya “Mba jadi ini saya udh fix kepilih?” dan jawabannya “iya bunda”. Dipembicaraan kali itu juga mamak mulai mengerti bahwa perginya sendiri.Mamak mulai galau anak ditaro mana.Yatapi sudahlah, iyain aja dlu. Kata si mbak ntar bakal dikirimin surat ijin untuk keluarga maupun ke perusahaan bila yg memerlukan. Begitu matiin telp mamak langsung googling tentang SGM MOMBASSADOR. Dari hasil kekepoan itu dan bacain blog2 buibu lain, mamak mengambil kesimpulan ini acara “me time” ibu2 yang asyik bgt acaranya. Akhirnya mamak mulai cari2 dimana si kicik bakal dititipin. Secara bapake kerjaa. Akhirnya pilihan jatuh pada kakak sepupu saya yang anaknya 3 dan paling deket ama si kicil. Tapi, walau begitu mamak masih Harap2 Cemas nunggu “kok gada dihubungi travel ya?keselip kali nama gw yak?”

Akhirnya, 3 hari sebelum brangkuts, datanglah telp dr pihak SGM yang menghubungi untuk menanyakan kebersediaan berangkat pada jam 5:45 dini hari dari Soekarno-Hatta. Dan mamak dengan mantap menjawab “YES”.

Mau tau keseruan selama disana???

Tunggu curhatan berikutnya ya..

Umak-umak..

#MD

Semua Produk

JUST a housewife

Sering ngga denger orang bilang β€œYa saya kan CUMA Ibu Rumah Tangga” atau bahkan kita sendiri sering mengeluarkan ucapan itu? Mamak mau sedikit cerita. Cerita awal mula jadi ibu. Sebelum nikah, mamak adalah orang yang sangat aktif. Dalam hal apapun apalagi yang namanya hal makanan, aktif sekali. Hahaha. Mamak ngga bias diam. Kerja di salah satu perusahaan swasta. Hingga akhirnya menikah dan tetap bekerja. Saat tau hamil, mamak masih berniat untuk tetap bekerja. Bahkan sampai lahiranpun, 3 bulan setelahnya mamak kembali ngantor. Namun apalah day, mamak terlalu mandiri mungkin ya. Ngga pernah kepikiran kalau udah 3 bulan amamk masuk kerja bayinya ama siapa? Yang jagain siapa. Berhubung kami tidak tinggal bersama orangtua. Ditambah juga orangtua mamak maupun bukan tipe kakek nenek yang ngerti jaga bayi baru lahir. Akhirnya setelah penuh perhitungan dan pemikiran yang ribet, mamak memutuskan untuk resign. Maka, disaat si bayik umur 4 bulanan, mamakpun sah menjadi IRT. Sebulan pertama mah gile happy banget ya. Bisa bangun pagi. Bisa tidur seharian. Bisa hibernasi berasa bayi baru lahir juga. Secara ya, biasanya mamak harus berangkat dari rumah jam 5;30 dari Jakarta Timur tercinta untuk menuju kantor di Wijaya. Membelah ibukota banget kan? Terus pulang kantor, setenggo-tenggonya nyampe rumah tante jemput si bayik jam 19;00 basa basi kemudian pulang sampe rumah jam 21:00 PALING CEPAT. Lemes ngga tsay bacanya?? Ngebayanginnya aja sekarang mamak lemas. Setelah si bayik lewat 6 bulan ASI Ekslusif, tibalah di masa-masa yang katanya mulai banyak drama; MPASI. Nah disini mulai tuh ada rasa-rasa lelah. Anak sih belum bisa banyak tingkah, tapi udah mulai masak-masakan. Belum lagi drama kalau anaknya ngga mau makan, dsb.

Jujur mamak ngga pake mbak2an. Soalnya tiggalnya belum napak bumi alias di Apartemen yang kalau menurutku sih lebih layak disebut rumah Susun. So yes, semua mamak kerjain sendiri. Setiap bapake pulang kerjapun, mamak ngurus anake sendiri. Ngga pernah nyuruh bapake uat gantiin pampers atau apalah2. Karena mamake selalu mikir, bapake udah cape kerja di kantor, kasian kalau harus disuruh ini itu lagi. Sampai disaat anake kira-kira umur 10 bulanan rasanya mamake mulai merasa semi stress. Kecapekan. Mumet. Dan kadang jadi galak. Takut berakhir di RSJ, mamake konsultasi ke psikolog (plis jangan langsung judge gw sakit jiwa). Masukan dari psikolog itu sangat amat mamak inget ampe sekarang.
β€œ Kamu punya anak itu berdua. Buatnya dulu berdua kan? Ya ngurusnya juga harus berdua. Bukan berarti kalau seorang suami bekerja lantas dia ngga punya tanggung jawab ngurus anak. Dia juga harus ngurus. Bekerja dan ngurus anak itu kewaiban seorang suami juga, bukan hanya pilihan.”

Sebagai seorang suami, memang sudah kewajiban suami memenuhi kebutuhan anak dan istri. Dan sebagai seorang bapak, suami berkewajiban untuk mengurus anaknya juga. Sama halnya dengan seorang istri berkewajiban mengurus rumah, rumah tangga, anak dan melayani suaminya. Mungkin ada wanita-wanita diluar sana yang juga pernah berpikiran seperti mamak. Bahwasanya suami udah kerja jadi yang lainnya kita yang ngurus. Mulai sekarang cobalah untuk berbagi urusan anak dengan pasangan. KArena dari waktu itu juga akan terjadi bonding antara ayah dan anak. Karena sering terjadi di keluarga anak hanya dekat dengan ibu dan kepada ayah itu seolah sosok yang β€œditakuti” bukan β€œdisegani”.

Kemudian mamak jadi berfikir. Apakah kita IRT HANYALAH seorang Ibu Rumah Tangga? NO. BIG NO. Bagiku kita bukan sebuah HANYA. Kita ADALAH seoran Ibu Rumah Tangga. Ibu yang mengurus ini itu semua tanpa Job Desc. Yang kerja tanpa jam kerja. Yang mengerjakan semua dalam keseharian dirumah bukan karena iming-iming gaji bulanan. Kita adalah Ibu yang harus memastikan anak tumbuh kembangnya baik. Tercukupi semua kebutuhannya. Sebagai teman anak (kadang jadi anak umur setaun, dua tahun, tiga tahun dan terus sesuai umur anak). Sebagai dokter. Sebagai koki. Sebagai sebagai yang lainnya. Tapi disisi lain rumah harus beres. Suami harus diurus dan sebagainya. Buat kalian para sahabat-sahabat mamak ibu-ibu Rumah tangga, be proud. Karna ngga semua orang bisa seperti kalian.

Note: Tulisan ini tidak memperbandingkan antara Ibu Rumah Tangga dan Ibu Pekerja. Saya tidak pernah menjelekan salahnsatu pihak. KArena saya sendiri SANGAT SALUT terhadap para ibu pekerja yang bebannya juga ngga kalah berat dari IRT. SAya hanya menulis dari sudut pandang saya sebagai salah satu IRT dimuka bumi ini. J Be a smart reader.

Umak-umak.

-MD-

Semua Produk

Ngga ada garansi

Curhat mamak hari ini…

Menilik sedikit (atau banyak) kebelakang.. Rasanya kalau masa-masa remaja anak muda pacaran kebanyakan orang tuanya pasti acuh tak acuh.. Dianggap yaudahlah ya cinta monyet.. Ntar juga kandas.. Tapi masuk umur-umur 20an anak cewe udah mulai diwanti2 dan diharapkan membawa pangeran untuk dikenalkan ke orang tua.. Kemudian mulailah drama2 ortu ngga setuju karna ini itu anu ani ono.. Yang paling ngenyesnya kalau anaknya pacaran dari jaman sekolah, ngga dihubris. Giliran mau lebih serius eh ortu ngga setuju. Kenapa? “Dia ngga cocok buat kamu” ya elaaaah.. Kelaut aja dah.. Selama ini kemaneeeee siiiih nyak babe???

Balik lagi..

Ada beberapa suku yang prefer kalau anaknya nikah sama yang masih ruang lingkup keluarga. Kenapa? Jawaban yang sering mamak dengar sih :

  • Karna jelas bibit bebet bobot.
  • Karna satu suku.
  • Karna bapak mamaknya orang baik pasti anaknya baik (what???)
  • Mereka udh keluarga kita,ngga usah repot2 lagi kenalan2.
  • Dan banya karena karena lainnya…

Nah disini mamak mau dikit cerita. Bukan curhat mamak doang ya. Tapi hasil kesimpulan setelah menjalani asam garam pahit manisnya hidup berhubungan (ecieeeeh).

Ngga selamanya gimana orang tua gitu juga anak. Jadi jangan sekali2 gunakan alasan “karna orang tuanya baik anaknyabjuga pasti baik”. Mang kemungkinan itu ada. Tapi sebesar prenaentase kemungkinan itu ada, segitu juga besar preaentase kemungkinan itu tidak benar. Ada banyak anak yang begajulan padahal orangtuanya orang terhormat sopan santun tidak sombong, rajin menabung, mematuhi rambu laku lintas dan membuang sampah pada tempatnya. πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Jadi buat orang tua #ZamanNow, lebih bijaklah dalam mencari alasan. Dalam kehidupan disekitar mamak ada beberapa jenih individu (dalam kasus mamak ini pria2 ya) yang kelakuannya amat sangat jauh dr kelakuan orang tuanya. Kalau udah begitu orang biasanya tinggal bilang “kok bisa gitu dia ya.padahal bapaknya baik bgt bla bla bla”

-bersambung

Semua Produk

Ibu juga manusia

Coucou Semua..

Jadi gini, belakangan mamak banyak baca berita tentang ibu menganiaya anak bahkan ada yang sampai menghilangkan nyawa anak tersebut. Dan barusan, iya barusan banget. Di tanggal 18 November 2018 jam 00:30 tadi mamak baca artikel yang judulnya “Kenapa seorang ibu tega menyakiti anak kandungnya.”

Sebelum mamak mulai bercuap-cuap mamak mau tekankan terlebih dahulu bahwa mamak sama sekali tidak mendukung maupun menyetujui perbuatan seperti itu ya. Tapi yang mau sedikit mamak bahas disini adalah bahwa ibu itu juga manusia. Juga bisa khilaf. Nah tapi yang mau lebih mamak kulik adalah KENAPA seorang ibu bisa sampai seperti itu?

Sebagai seseorang yang baru merasakan menjadi ibu selama 32 bulan belakangan ini, mamak punya sedikit curahat2 hati mendalam.😁 Sejatinya seorang wanita sebenernya mendapatkan lumayan banyak tekanan dalam sepanjang perjalanan hidupnya. Dimulai dari lahir bahkan. Bila terlahir seorang anak perempuan sebagai anak pertama, orang kemudian akan menunggu anak berikutnya yang diharapkan lelaki. Bahkan ada beberapa suku yang bener2 mencoba sampai mendapatkan anak lelaki. Tetapi kalau anak pertama lelak, tuntutan untuk menambah anak tidak semencekam cerita pertama.

Nah kemudian si anak perempuan tadi telah tumbuhlah dewasa. Dan memiliki minat belajar yang amat tinggi. Sampai di satu titik akan ada omongan “ngapain tinggi2 kali sekolah?nanti ujung2nya jado IRT kok” atau juga “perempuan jangan tinggi2 kali sekolah, nanti laki2 takut ngedeketin”. Kemudian dengan pendidikannya yang sudah bagus tadi akhirnya si anak perempuan ini diperebutkan di perusahaan-perusahaan ternama. Dengan kegigihannya diapun memperoleh posisi yang bagus. Muncullah lagi suara2 seperti “jangan kerja aja yang dipikirin, nanti lupa cari jodoh” bahkan kadang ada juga “kerja mulu nanti expired lho ngga ada yang mau” atau yang agak kejam sering datang omongan2 yang semi horor “awas jadi per***n tua lho”. Kemudian akhirnya si anak perempuan itu menemukan jodohnya dan menikah. Selesaikah sampai disitu? Tentu belum.

Setelah menikah, bahkan kadang masih dalam kurun waktu singkat sudah muncul pertanyaan “udah isi belum” diikuti kalimat “jangan ditunda2 lho.anak itu rezeki”. Setelah beberapa waktu akhirnya si anak perempuan itu hamil dan melahirkan bayi mungil yang lucu dan imut. Kehidupan awalnya sebagai ibu akan disinggahi dengan “bayinya asi atau sufor?” tanpa perduli apa alasannya orang suka juga berkata “kok sufor?asinya ngga ada?makanya makan yang banyak dong.usaha dong.” dan apalah2 laiannya yang bisa lebih kejam.

Nah,kita singgah dulu dimasa ini ya. Masa setelah si anak perempuan melahirkan. Menurut mamak, masa ini sebenernya adalah masa2 fragile bagi seorang ibu. Di masa ini mamak pernah baca bahwa mood swing seorang ibu pasca lahiran itu seperti kita lagi PMS tapi 30x lebih swing. Makanya suka terjadi yang namanya baby blues. Baby blues ini sendiri beda2 yang dialami orang2. Ada yang cuma sedih2 galauan aja. Seperti mamak sempat baby blues bawaannya jutek bangetvsama semua orang dan cuma pengen betigaan mulu ama suami dan anak dikamar. Tapi ada teman mamak yang kebetulan lahiran selisih beberapa bulan sebelum mamak dan satu lahi setelah mamak. Dua2nya sempat mengalami baby blues yang termasuk parah. Karena sampai ngga mau ketemu anaknya dan yang satu lagi mau pisah dari suami. Untungnya sebelum lahiran mamak sempat cerita sama suami dan jelasin baby blues itu, jadinya pas lahiran suami bener2 by mamak side banget. Nah, dimasa ini sebenermya banyak me

Semua Produk

Jalanan depan rumah,hak siapa???

Sebenernya udah lama mau nulis tentang ini. Tapi ya gitu deh. Mamak terlalu bercabang otaknya. Dan belum punya asisten buat nampungin dan nulisin. Jadinya ya gitu-gitu aja ngambang dilangit biru. Tapi barusan ini, lebih tepatnya tadi pagi ada kejadian yang ngebuat mamak bener-bener langsung mau CurCan alias curhat cantik.

Berawal dari tadi malem mamak main kerumah sodara didaerah rawamangun ama si babyAnt. Nah sorenya mainlah ke MKG ampe malem apa sepupu. Alhasil males pulang. Nah kebetulan rumah sepuou mamak itu emang ngga ada garasi mobilnya, karena mereka juga ngga ada mobilnya. Nah tiap kita main kesini yang PR emang cuma urusan parkir. Tapi biasanya itu urusan PapaBear. Berhubunh papaBear masih di pulau dewata jadilah mamak yang berurusan ini itu. Nah untungnya ini sodara punya tetangga depan rumah yang sabar banget kl kita markir depan rumahnya. Sabar banget manggil kalau kebetulan mobil mereka mau masuk atau keluar. Pada ngerti juga kali ya ini jalanan sempit dan tempat markir emang ngga banyak pilihan.

Nah setelah semalaman diparkir didepan rumah tetangga baik ini, tante pagi-pagi menjelang siang nyuruh pindahin mobil karena mobil si tetangga pasti ntar keluar sementara mamak mau ke pasar. Takutnya ntar mau keluar pas mamak di pasar jadi ribet. Jadilah mamak bingung mau dipindah kemana. Nah si tante bilang pindahin ke tetangga samping aja. Sebenernya mamak ngga semangat markir didepan tetangga samping. Karna dulu si samping pernah sewot hanya gara-gara mamak parkir ditempat tetangga depan tapi ekor mobil dia ngga bisa masuk. Baru pertemuan pertama udah ngga endeus. Ditambah lagi mereka naro pot bunga depan rumahnya sebagai tanda ngga boleh parkir. Ya hellow.. Ini jalanan 2 mobil doang terus jalanannya ngga mau bagi2. Tapi ya sudahlah ya.. Akhirmya karna si tante yakin banget ngga papa yowes mamak manut wae..Sambil sepupu mamak geser pot bunganya. Nah begitu mamak kelar markir dan turun dari mobil bener aja si bapak tetangga sebelah keluar gerbang terua bilang “Ngga lama kan dek?” Mamak kok rasanya KZL ya kalau kata anak ABEGEH jaman now… Jelas-jelas dese liat mamak pake daster muka bantal, tau dong ngga bakalan bentar. Lagian gue bakal ada disebelah ini pak..Lha biasa juga pot bunga doang yang parkir disitu. Tapi yasudahlah mamak cuma senyum manis ala muka dua jadinya. Sambil berencana kalau si tetangga baik cepet2 gue pindahin tuh mobil. Singkat cerita sampe setengah jam lebih tetangga baik belum pergi juga. MAmak udah kelar dari pasar. Lagi mau ngurusin si bocah tiba2 gerbang diketok. Yang muncul anak muda sambil bilang “Mba, tolong mobilnya ya.”. Walau agak kesel tapi yaudahlah ya. Namanya jalan rumah mereka, mungkin mau markir mobil mereka. Buru-buru dong mamak pindahin itu mobil kan ya. And you know what??? “teng tedeng” begitu mobil mamak pindah deseu taro pot bunga lagi dong disitu. Jadi nyuruh pindahin mobil bukan karna ada yang mau parkir. Iya pak, saya tau itu jalan depan rumah bapak, tapi ya mbok pake perasaan juga kek. Tetangganya ngga punya garasi dan cuma sesekali dateng tamu. Lha jalannya kecil. Terus mobil tamunya mau ditaro mana pak?Dilipet dulu? dikantongin?

Gitu aja dah curhat kesel mamak kali ini.

Umak-umak,

Mamakdaster
@gezka