Curhat, Semua Produk

Kalah?Ngga papa..

Selamat pagi semuanyaa…

Pagi ini (6.18 A.M) mamawhale mau sedikit cerita-cerita nih. Selagi masih ada waktu sebelum mima beramgkat sekolah. Baca judulnya pasti ada yang kepikiran sama drama pilpres kan? Pasti kan? Pasti dong.😁

Sebenernya ini bukan pilpres, tapi memang kalau dipanjang-panjangin bisa aja jadi berhubungan. Apa sik?😁

Nah jadi gini, beberapa waktu lalu, Mima dapat tawaran buat ikut acara lomba menghias telur dalam rangka masa paskah, dengan kerjasama salah satu mall di Jakarta selatan dan toko mainan ternama. Memang mamawhale lagi semangat-semangatnya (bukannya emang selalu semangat?) bawa mima mengeksplore. Apapun itu yang bisa di eksplore. Kali ini ikutan lomba. Ini perdana banget buat Mima ikutan lomba on her own. Tapi 1 hari sebelum acara mamawhale baru diinfo bahwa lomba ini tuh untuk anak umu 5-11tahun. Sempat galau karna Mima saat ini berumur 4tahun 1bulan saja. Tapi karna masnya juga nyemangatin dengan kata-kata “Yaudah ngga papa bu. Kan biar lebih terbiasa berkompetisi kedepannya”. Iya juga ya, pikirku.

Sampe di lokasi lomba, mamawhale sempat ngedrop. Mima kelihatan banget paling kecil. Yang sejujurnya waktu dari rumah mamawhale masih ada pengharapan menang, kandas seketika. Tapi entah kenapa mamawhale biarin aja dia lanjutun ikut lomba. Itung-itung buat pengalaman. Dan bener aja, selama 1 jam waktu yang diberikan untuk menghias telur, dia malah keasyikan dan kejijikan main lem. Disaat waktu masih tersisa 20 menit,kebosananpun mulai melanda. Sempat ngajakin mima ngemil ke cafe samping tempat acara tapi dia ngga tenang sambil bilang ” Ma, kalau kita pergi nanti kadonya habis,aq ngga kebagian”. Dan mamanya yang ngga sensitif ini cuma ketawa sambil dalam hati mikir, ‘ya emang ngga dapet kado kita hari ini’. Singkat cerita acarapun selesai. Ada beberapa anak yang persiapannya luar biasa. Ngga bisa dipungkiri imajinasi anak-anak emang sangat luas. Seperti yang sudah mamawhale dan bapake duga dari awal, Mima ngga menang dan ngga dapet apa-apa. Yang mengejutkan adalah, tiba-tiba Mima nangis senangis-nangisnya. Pas kita tanya kenapa jawabannya ” Kado Mima mana?Mima ngga dapat kado”. Jujur mamawhale kaget dengan reaksinya, karna menurutku Mima bukan anak yang suka menuntut banyak. Akhirnya karena kasian mamawhale ajakin mim a ke toko mainan di lantai atas, tapi dia ngga mau. Katanya “Mima ngga mau dibeli,Mima maunya kado dari mbaknya”.

Akhirnya setelah bujuk rayu dan lain-lain Mima berhasil tenang, karna emang kita abis ini mau MRTan sama bapatua dan abang-abangnya Mima. Tapi bapake sempat bilang ” Lain kali kalau ikut lomba kita bawa aja kado dari rumah.kl ngga menang nitip ama mbaknya buat kasih ke Mima”, awalnya mamawhale merasa itu idr yang bagus. Sampai pada malamnya mamawhale sebelum tidur sempat mengingat kejadian tadi dan berubah pemikiran. Lain kali, kami akan tetap TIDAK membawa hadiah. Kalau tidak menang, biarkan Mima tau bahwa memang dia tidak/belum memenuhi kapasitas sebagai pemenang. Takutku adalah, dengan selalu memback up kado untuk Mima, dia akan merasa selalu berhak memiliki kado dalam setiap pertandingan, atau singkatnya dia selalu merasa menang. Mamawhale khawatir, kedepannya, disaat dia berkompetisi dengan dunia luar yang lebih luas, dia tidak akan sanggup menerima kekalahan. Dan kalau hal itu terjadi, menurutku kasian di dia-nya. Sejak Mima kecil, bisa dibilang orang-orang menganggapku mama yang kejam, karena Mima mandiri bener-bener sejak kecil sekali. Tetapi, jujur sampai saat ini aku merasa ,memiliki anak yang mandiri dan bisa banget diatur untuk anak seumuran dia. Dengan Mima seperti itu, tidak pernah sekalipun aku batal kemana-mana dengan alasan “Aduh,anakku susah dibawa kesini,kemari”. Kami sanggup kemanapun berdua, karena disaat traveling atau sekedar jalan2 berdua, naik mobil,motor atau kendaraan umum apapun itu (bajak,transjakarta, KRL, kopaja, angkot,becak or others you name it) dia bener-bener bisa banget diajak kerjasama.

Mama dan Mima Trip to Paris berdua waktu Mima umur 20bulan.

So,what i’m saying here is, mari kita kuatkan hati untul mendidik anak kita agar menjadi pribadi yang lebih baik kedepannya. Memang kadang suka ngga tega, tapi tiap kali mulai mau ngga tega mamawhale selalu inget ” Kehidupan kedepannya lebih besar ,lebih keras lagi, kalau dia ngga punya modal untuk ngejalaninnya lebih kasian lagi dianya.”

Sedikit ceritaku pagi ini. Semoga bisa jadi masukan. Terlepas dari apapun,ini hanya pendapatku ya. Mamawhale sama sekali tidak berniat memaksakan orang-orang harus sepemikiran.

Sampai jumpa..

Umak-umak,MD..

Instagram: @gezka

Twitter: @gezka

Curhat

Day #1 di perantauan

Lanjutannya demikian.

Akhirnya tibalah H-1 hari sebelum keberangkatan. Oh ya, hal terpanik mamak adalah :flightnya siang..😭😭

Jadi, selama 20 bulan kehidupan si bayik ini sebenernya udh beberapa kali naik pesawat. Yatapi lokal alias mudik kemedan dan liburan kebali sama bapake. Kalau ya kemedan sih udah beberapa kali juga kami beduaan aja. Selain mamak punya senjata andalan yaitu ASI, mamak selalu ngambil flight paling pagi. Kira2 jam 5 atau jam 6 pagi. Kenapa? Biar anaknya masih ngantuk, jadi masih gampang dijejelin asi biar tepar ampe nyampe..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Nah jadi tiket awal kami yang Jakarta – London itu flightnya malam.jadi kan mamak mikirnya anaknya bakal tdr juga kan. Nah tiket reroute ini adanya siang dong, jam 11 siang saja saudara2. Jam2nya si bayi ON2nya. Jadi semalaman mamak udh galau menuju depresi memikirkannya. Nah kini tibalah kami di beberapa jam sebelum keberangkatan. FYI, kita bagai mau naik haji diantarin bapake, serta ompung (kakek nenek) si bayik dari mamaku dan mertua. Komplit pokoknya. Karna mereka masih shock tau bahwa kami jadinya berangkat berdua aja. Walaupun ntar setelah 6 hari tanteku dan sepupu nyusulin.

Ini penampakan kita sebelum masuk kedalam. Bapake kayanya lagi mikir “ini bini ama anak gw gimanalah nasibnya disana”. Si bayik mah ngga usah ditanya deh, happy2 aja dia kl udh ke bandara.πŸ˜‘ btw baru sadar pas liat foto ini, laki gw niat amat yak pake baju I ❀ PARIS.πŸ˜‚

NAH..

And the adventure begin..

Sebelumnya krn tau diri mamake emang bawaannya sesimple mungkin. Ngga ada tas bayi yg ditenteng2. Pegangan cuma kober ukuran kabin dan si bayik. Sama tas kecil diselempangin yang isinya pasport,tiket,duit,tisu basah,1 pampers dan powerbank serta HP. Sementara itu di koper kabinnya 1 sisi isinya blazer mamake dan set baju anake + jumper coat untuk ganti sebelum landing. Satu sisi lagi tas bayi yg biasa ditenteng. (ngga ada fotonya sayangnya.πŸ˜†) Beruntungnya kl bawa baby biasanya kita dikasih duduk di row paling depan, karna ada tempat untuk basinetnya (tempat tidur bayik). Di flight pertama jadi kami dari Jakarta menuju Doha. Kalau ngga salah 8 jam 30 menit. Di penerbangan ini pesawat full, kayanya sekalian rombongan yang mau umroh juga. Kami duduk di baris pertama kelas ekonomi, disamping kanan ada opa2 bule dan dikiriada opa2 lokal.

Kelakuan si ndeso. Langsung duduk dan pencet2 sambil setiap pramugari bule lewat dipanggilin “Mbaaak..mbakk..”πŸ˜‚πŸ˜‚

Si bayik sepanjang awal perjalanan ngeliatin si opa2 mulu. Mungkin dia bingung kali ya, kok beda ini opung. Handsome2 gimana gitu..😁 Dan untungnya ngga berapa lama kemudian, secara ajaib dia dong tidur😍😍😍😍😍 Awalnga dia tidur dipangkuan sih, tapi pramugarinya nawarin buat pasang basinet. Oh ya, sebelumnya dia nanya dulu berat badan anak, karna berat maximal yang bisa di basinett ini kl ngga salah 15 kilo, sementara si bayik saat itu beratnya 12kilo, jadi masih aman. Akan tetapi, mamak tetep cemas dong yes, secara kaya beda tiois gitu ngga sih 12 ke 15? Dan nancepinnya cuma dikunci pake skrupnya aja. Sbenernya sih itu udah aman banget, karna kan biasa kl safety di pesawat udah di uji coba berulang kali dan aman. Tapi tetep aja, kl anak gw bayi beneran mungkin gw lebih tenang nantinya.😁

BeginLanjutannya demikian.\nAkhirnya tibalah H-1 hari sebelum keberangkatan. Oh ya, hal terpanik mamak adalah :flightnya siang..😭😭\nJadi, selama 20 bulan kehidupan si bayik ini sebenernya udh beberapa kali naik pesawat. Yatapi lokal alias mudik kemedan dan liburan kebali sama bapake. Kalau ya kemedan sih udah beberapa kali juga kami beduaan aja. Selain mamak punya senjata andalan yaitu ASI, mamak selalu ngambil flight paling pagi. Kira2 jam 5 atau jam 6 pagi. Kenapa? Biar anaknya masih ngantuk, jadi masih gampang dijejelin asi biar tepar ampe nyampe..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ Nah jadi tiket awal kami yang Jakarta – London itu flightnya malam.jadi kan mamak mikirnya anaknya bakal tdr juga kan. Nah tiket reroute ini adanya siang dong, jam 11 siang saja saudara2. Jam2nya si bayi ON2nya. Jadi semalaman mamak udh galau menuju depresi memikirkannya. Nah kini tibalah kami di beberapa jam sebelum keberangkatan. FYI, kita bagai mau naik haji diantarin bapake, serta ompung (kakek nenek) si bayik dari mamaku dan mertua. Komplit pokoknya. Karna mereka masih shock tau bahwa kami jadinya berangkat berdua aja. Walaupun ntar setelah 6 hari tanteku dan sepupu nyusulin.\n\nIni penampakan kita sebelum masuk kedalam. Bapake kayanya lagi mikir \”ini bini ama anak gw gimanalah nasibnya disana\”. Si bayik mah ngga usah ditanya deh, happy2 aja dia kl udh ke bandara.πŸ˜‘ btw baru sadar pas liat foto ini, laki gw niat amat yak pake baju I ❀ PARIS.πŸ˜‚\nNAH..\nAnd the adventure begin..\nSebelumnya krn tau diri mamake emang bawaannya sesimple mungkin. Ngga ada tas bayi yg ditenteng2. Pegangan cuma kober ukuran kabin dan si bayik. Sama tas kecil diselempangin yang isinya pasport,tiket,duit,tisu basah,1 pampers dan powerbank serta HP. Sementara itu di koper kabinnya 1 sisi isinya blazer mamake dan set baju anake + jumper coat untuk ganti sebelum landing. Satu sisi lagi tas bayi yg biasa ditenteng. (ngga ada fotonya sayangnya.πŸ˜†) Beruntungnya kl bawa baby biasanya kita dikasih duduk di row paling depan, karna ada tempat untuk basinetnya (tempat tidur bayik). Di flight pertama jadi kami dari Jakarta menuju Doha. Kalau ngga salah 8 jam 30 menit. Di penerbangan ini pesawat full, kayanya sekalian rombongan yang mau umroh juga. Kami duduk di baris pertama kelas ekonomi, disamping kanan ada opa2 bule dan dikiriada opa2 lokal.\n\nKelakuan si ndeso. Langsung duduk dan pencet2 sambil setiap pramugari bule lewat dipanggilin \”Mbaaak..mbakk..\”πŸ˜‚πŸ˜‚\nSi bayik sepanjang awal perjalanan ngeliatin si opa2 mulu. Mungkin dia bingung kali ya, kok beda ini opung. Handsome2 gimana gitu..😁 Dan untungnya ngga berapa lama kemudian, secara ajaib dia dong tidur😍😍😍😍😍 Awalnga dia tidur dipangkuan sih, tapi pramugarinya nawarin buat pasang basinet. Oh ya, sebelumnya dia nanya dulu berat badan anak, karna berat maximal yang bisa di basinett ini kl ngga salah 15 kilo, sementara si bayik saat itu beratnya 12kilo, jadi masih aman. Akan tetapi, mamak tetep cemas dong yes, secara kaya beda tiois gitu ngga sih 12 ke 15? Dan nancepinnya cuma dikunci pake skrupnya aja. Sbenernya sih itu udah aman banget, karna kan biasa kl safety di pesawat udah di uji coba berulang kali dan aman. Tapi tetep aja, kl anak gw bayi beneran mungkin gw lebih tenang nantinya.😁\n\nBeginilah penampakan si bayik. Udah ngepas bgt kan? Kakinya aja nekuk. Anak gw mah kuyus tapi agak panjang, sering dicurigain kl penerbangan lokal. Dikirain udh diatas 2 tahun tapi beli tiket dibawah 2 tahun biar murce.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚\nOh ya, kalau pakai basinet ini kita tetap harus aware ya. Jadi misalkan ada guncangan, kita wajib mengangkat si anak dr basinet. Dan pemasangan basinet itu aetelah take off, jadi pesawat udh dalam kondisi stabil di udara, ngga dalam posisi sedang naik atau sedamg turun. Dan beberapa saat sebelum landing juga basinet sudah dicopot sama pramugarinya. Tapi intinya lumayan ngebantu banget lho sepanjang perjalanan. Nah setelah mamak yang tidur2 ayam, akhirnya kami sampai di Doha. Hal pertama yang membuat mamak menghentikan langkah setelah keluar dari belalai pesawat adalah \”ebuset gede amat ini bandara, gw harus kemana\” sambil 1 tangan gendong si bayik san 1 tangan narik koper kabin tadi, mamak udh siap2 jalan ngikutin bule2 yg satu pesawat tadi, gw curiga ini jurusannya sama. Baru 3 langkah melangkah , mamak dipangil ama mas2 yang naik buggy car. Ya Tuhan, aq mah Thanks God banget atuh. Mungkin dia iba yes ngeliat makemak udah ngga berbentukπŸ˜‚. Akhirnya dengan sedikit rasa sombong (dikit aja lho ya..1% paling) mamak duduk manis sambil liat2. Beneran emang lumayan lho ternyata jaraknya. Sampai akhirnya buggy car berhenti karna udah mentok jalurnya dia sampe situ aje. Mamak tetap harus jalan, tapi lumayan bangeeeet sis menghemat langkah. Nah kita di Doha transit cuma 30 menit. Dimana berarti akutuh harus buru2 yes untuk menuju boarding room berikutnya. Ditengah2 jalan menuju ke boarding room berikutnya, si bayik bangun dan ngga pake rewel langsung semangat jalan. Jadilah sempat foto2 yes.\n\nMuka bantal yg baru bangun. Eh dek, kamu mau ke Riyadh?😁\nDan, setelah samoe di boarding room yang mana kami baru nyampe udh langaung masuk pesawat, si bayik berulah. Doi melakukan transaksi poopie dong. Dimana ngga mungkin ke toilet lagi krn udh harus masuk pesawat dan kl di pesawat kamar mandi bisa dipakai setelah di udara. Tapi ya saudara-saudari, aromanya itu ngalahin CHANEL No.5 lho. Jadi dengan tebal mukanya mamak minta ijin ke pramugarinya buat make toilet pesawat. Setelah buru2 ganti pampers dan refresh si bayik, kami menuju tempat duduk kami yang ternyata dioaling depan juga. Di barisan tengah ada 4 kursi. Di tiket mamak sih momernya kursi C, sementara E dan F udah diisi sepasang suami itri bule dengan anaknya yang kayanya seumuran si bayik. Beruntungnya, sampai pesawat mau take off, kursi D diaampingku masih kosong. Gimana ngga happy yes mamake dapet kursi gratisan. Mana si bayik udh sok2an ambil posisi PW duluan.πŸ˜‚ Untung ngga diusir.\n\nGaya2an sambil nonton.padahal mah nonton cartoon bisu, wong ngga pake headset.\nBerawal dari cuek2an, akhirnya si kima kenalan ama bayik sebelah. Awalnya hate relationship tapi seiring berjalannya waktu menjadi LOVE. Sampe akhirnya anaknya ngemper di lantai main beduaan. Bayangkan perjalan selama itu pada kagak ada yg mau tidur. Disaat tetangga satu pesawat udh gelap semua tidur, ada suara 2 anak kecil ketawa cekikik2 (yes i know itu ngeselin banget). Akhirnya mamak ngalah. Ditengah rasa lelah yg luar biasa dan parno naik pesawat lama2, mamak memutuskan untuk berdiri dan gendong si bayik sambil di nina boboin. Akhirnya dia tidur dan tetangga juga tidur. Barulah mamak mencoba tidur juga yes. Namun apa mau dikata,ngga berapa lama kemudian dibagiin makanan dan ush mau sampai. Emang ngga rezeki tidur di pesawat yes. Tapi mamak emang udh ikhlas krn rencananya selama cuma bedua di paris ngga mau keluar hotel.takut.πŸ˜‚\nNggga berapa lama ada oengumuman akan landing, mamak langsung ambil koper dr kabin dan ambil kostum kami masing2. Secara bulan november akhir kan udh dingin yes, ditambah malam nyampenya, kira2 jam 10 malam kalau ngga salah. Mamak udah pesan taxi untuk jemput sejak dari jakarta, pesen taxi langganan sodara yg tinggal disana. Begitu landing langsung WA-an dan katanya dia udh sampai. Dan kami masih menanti koper gede.\n\nGini deh bentuk si bayik sambil nunggu bagasi. Dijamin hangat.\nUntuk taxi dan orang yang jemput kami sangat rekomen. Mobilnya gede banget, bisa buat 7 orang beserta koper2nya. Orangnya ramah banget. Untuk yang perlu transport jemputan dari bandara ke hotel mauoum misalnya mau rame jalan2 rekomen banget. Kalau perlu nomernya boleh komen ke aku ya.😊\n\nGini penampakan dalam mobilnya ya. Jadi itu si bayik ngadep belakang, mamak ngadep depan. Jadi muat 7 orang mobilnya ya. 1 didepan 6 dibelakang.\nJadi yang jemput namanya Mr. Stephane. Beliau orang Filipin aslinya, tapi udah dari remaja menetap di paris. Dia baik banget. Enak diajak ngobrol dan mau banget ngasih info apa aja.. Berhubung waktu kita sampai itu jumat mala. Dan lagi black friday, jadi jalanan lumayan macet. Akhirnya setelah beberapa saat dimobil dari semangat sampai lemes krn macet dan ngga sampe2, akhirnya kami tibalah disuatu jalan yang ngga gede (muat 2 mobil) yang sepi. Pas liat, oh ini toh hotelnya. Nanti kalau nemu lagi nama hotel dan fotonya bakal di posting ya. Intinya kl sekilas mah kaya kecil bgt hotelnya. Terus kita udh disambut satu temennya mama dan juga bagai saudara di lobby hotel. Setelah ngurus check in dll, kami naik ke kamar. FYI, liftnya kecil bgt. Diisi mamake ama koper gede langsung oenuh. Terpaksa si bayik dititip dlu dibawah. Kamarnya terletak dilantai paling atas, jadi ada jendela di atap bagaikan film AADC gitu..Tentang hotel bakal aq posting terpisah ya.\nSetelah cerita2 dan dibawain teko air hangat sama si tante, diapun pamit pulang. Gitu ya kekeluargaan kl di negara orang jadi berasa lebih hangat. Setelah si tante pulang maka mamak dan bayik pandang2an bingung mau ngapain.dia sih masih ngantukan gitu, etapi tetiba jam 4 pagi disana dia udh bangun. Dan ammak mau ngga mau juga jadi bangun. Jadi deh kita bedua nonton TV yang banyak banget iklan mainannya.😁 Sambil si bayik keep on saying \”mau ma..mau ma\”.\n\nAda anak bayik sok ngerti nonton TV. Ya ngerti dong mama, wong iklan mainan semuaaaa..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚ilah penampakan si bayik. Udah ngepas bgt kan? Kakinya aja nekuk. Anak gw mah kuyus tapi agak panjang, sering dicurigain kl penerbangan lokal. Dikirain udh diatas 2 tahun tapi beli tiket dibawah 2 tahun biar murce.πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Oh ya, kalau pakai basinet ini kita tetap harus aware ya. Jadi misalkan ada guncangan, kita wajib mengangkat si anak dr basinet. Dan pemasangan basinet itu aetelah take off, jadi pesawat udh dalam kondisi stabil di udara, ngga dalam posisi sedang naik atau sedamg turun. Dan beberapa saat sebelum landing juga basinet sudah dicopot sama pramugarinya. Tapi intinya lumayan ngebantu banget lho sepanjang perjalanan. Nah setelah mamak yang tidur2 ayam, akhirnya kami sampai di Doha. Hal pertama yang membuat mamak menghentikan langkah setelah keluar dari belalai pesawat adalah “ebuset gede amat ini bandara, gw harus kemana” sambil 1 tangan gendong si bayik san 1 tangan narik koper kabin tadi, mamak udh siap2 jalan ngikutin bule2 yg satu pesawat tadi, gw curiga ini jurusannya sama. Baru 3 langkah melangkah , mamak dipangil ama mas2 yang naik buggy car. Ya Tuhan, aq mah Thanks God banget atuh. Mungkin dia iba yes ngeliat makemak udah ngga berbentukπŸ˜‚. Akhirnya dengan sedikit rasa sombong (dikit aja lho ya..1% paling) mamak duduk manis sambil liat2. Beneran emang lumayan lho ternyata jaraknya. Sampai akhirnya buggy car berhenti karna udah mentok jalurnya dia sampe situ aje. Mamak tetap harus jalan, tapi lumayan bangeeeet sis menghemat langkah. Nah kita di Doha transit cuma 30 menit. Dimana berarti akutuh harus buru2 yes untuk menuju boarding room berikutnya. Ditengah2 jalan menuju ke boarding room berikutnya, si bayik bangun dan ngga pake rewel langsung semangat jalan. Jadilah sempat foto2 yes.

Muka bantal yg baru bangun. Eh dek, kamu mau ke Riyadh?😁

Dan, setelah samoe di boarding room yang mana kami baru nyampe udh langaung masuk pesawat, si bayik berulah. Doi melakukan transaksi poopie dong. Dimana ngga mungkin ke toilet lagi krn udh harus masuk pesawat dan kl di pesawat kamar mandi bisa dipakai setelah di udara. Tapi ya saudara-saudari, aromanya itu ngalahin CHANEL No.5 lho. Jadi dengan tebal mukanya mamak minta ijin ke pramugarinya buat make toilet pesawat. Setelah buru2 ganti pampers dan refresh si bayik, kami menuju tempat duduk kami yang ternyata dioaling depan juga. Di barisan tengah ada 4 kursi. Di tiket mamak sih momernya kursi C, sementara E dan F udah diisi sepasang suami itri bule dengan anaknya yang kayanya seumuran si bayik. Beruntungnya, sampai pesawat mau take off, kursi D diaampingku masih kosong. Gimana ngga happy yes mamake dapet kursi gratisan. Mana si bayik udh sok2an ambil posisi PW duluan.πŸ˜‚ Untung ngga diusir.

Gaya2an sambil nonton.padahal mah nonton cartoon bisu, wong ngga pake headset.

Berawal dari cuek2an, akhirnya si kima kenalan ama bayik sebelah. Awalnya hate relationship tapi seiring berjalannya waktu menjadi LOVE. Sampe akhirnya anaknya ngemper di lantai main beduaan. Bayangkan perjalan selama itu pada kagak ada yg mau tidur. Disaat tetangga satu pesawat udh gelap semua tidur, ada suara 2 anak kecil ketawa cekikik2 (yes i know itu ngeselin banget). Akhirnya mamak ngalah. Ditengah rasa lelah yg luar biasa dan parno naik pesawat lama2, mamak memutuskan untuk berdiri dan gendong si bayik sambil di nina boboin. Akhirnya dia tidur dan tetangga juga tidur. Barulah mamak mencoba tidur juga yes. Namun apa mau dikata,ngga berapa lama kemudian dibagiin makanan dan ush mau sampai. Emang ngga rezeki tidur di pesawat yes. Tapi mamak emang udh ikhlas krn rencananya selama cuma bedua di paris ngga mau keluar hotel.takut.πŸ˜‚

Nggga berapa lama ada oengumuman akan landing, mamak langsung ambil koper dr kabin dan ambil kostum kami masing2. Secara bulan november akhir kan udh dingin yes, ditambah malam nyampenya, kira2 jam 10 malam kalau ngga salah. Mamak udah pesan taxi untuk jemput sejak dari jakarta, pesen taxi langganan sodara yg tinggal disana. Begitu landing langsung WA-an dan katanya dia udh sampai. Dan kami masih menanti koper gede.

Gini deh bentuk si bayik sambil nunggu bagasi. Dijamin hangat.

Untuk taxi dan orang yang jemput kami sangat rekomen. Mobilnya gede banget, bisa buat 7 orang beserta koper2nya. Orangnya ramah banget. Untuk yang perlu transport jemputan dari bandara ke hotel mauoum misalnya mau rame jalan2 rekomen banget. Kalau perlu nomernya boleh komen ke aku ya.😊

Gini penampakan dalam mobilnya ya. Jadi itu si bayik ngadep belakang, mamak ngadep depan. Jadi muat 7 orang mobilnya ya. 1 didepan 6 dibelakang.

Jadi yang jemput namanya Mr. Stephane. Beliau orang Filipin aslinya, tapi udah dari remaja menetap di paris. Dia baik banget. Enak diajak ngobrol dan mau banget ngasih info apa aja.. Berhubung waktu kita sampai itu jumat mala. Dan lagi black friday, jadi jalanan lumayan macet. Akhirnya setelah beberapa saat dimobil dari semangat sampai lemes krn macet dan ngga sampe2, akhirnya kami tibalah disuatu jalan yang ngga gede (muat 2 mobil) yang sepi. Pas liat, oh ini toh hotelnya. Nanti kalau nemu lagi nama hotel dan fotonya bakal di posting ya. Intinya kl sekilas mah kaya kecil bgt hotelnya. Terus kita udh disambut satu temennya mama dan juga bagai saudara di lobby hotel. Setelah ngurus check in dll, kami naik ke kamar. FYI, liftnya kecil bgt. Diisi mamake ama koper gede langsung oenuh. Terpaksa si bayik dititip dlu dibawah. Kamarnya terletak dilantai paling atas, jadi ada jendela di atap bagaikan film AADC gitu..Tentang hotel bakal aq posting terpisah ya.

Setelah cerita2 dan dibawain teko air hangat sama si tante, diapun pamit pulang. Gitu ya kekeluargaan kl di negara orang jadi berasa lebih hangat. Setelah si tante pulang maka mamak dan bayik pandang2an bingung mau ngapain.dia sih masih ngantukan gitu, etapi tetiba jam 4 pagi disana dia udh bangun. Dan ammak mau ngga mau juga jadi bangun. Jadi deh kita bedua nonton TV yang banyak banget iklan mainannya.😁 Sambil si bayik keep on saying “mau ma..mau ma”.

Ada anak bayik sok ngerti nonton TV. Ya ngerti dong mama, wong iklan mainan semuaaaa..πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Semua Produk

Siapa MamaMima?

Aku adalah #mamawhale. Kenapa mamawhale?Ya karena sebelas duabelas sama whale.😁

Dengan menulis, aq berharap kita bisa saling sharing tentang pengalaman, berbagi review. Ngga menutup kemungkinan untuk berdebat juga, tapi inget ya, debat yang sehat. πŸ™‚

Mamak akan suka share dan review. Apa aja yang di share dan review? Apa aja. Semuanya. Randomly.

Semoga kalian bisa jadi sahabat MamaMima ya.